Suka Sama Orang Yang Sudah Punya Pacar Itu Rasanya…

Suka Sama Orang Yang Sudah Punya Pacar Itu Rasanya… – Hayo ada yang bisa jawab pertanyaan yang tertera di judul tulisan ini? Sebenernya tulisan ini aku buat setelah dengerin lagu baru yang dibuat oleh salah satu temen lamaku sebut saja Ugik (bukan nama samaran).

Dari syair lagunya sih aku nangkepnya dia itu lagi demen ama orang yang ternyata udah punya pacar. Mereka berteman cukup dekat hingga temenku ini merasa kalo mereka itu “lebih dari sekedar temen”. Dan singkat cerita perlahan mulai tumbuhlah benih-benih perasaan yang menyesakkan dada #eak.

Yup, yang awalnya cuma temen akhirnya jadi demen deh. Sayangnya orang yang di demenin ini nganggep dia cuma temen aja, mungkin salah satu alasannya karena dia sudah punya pacar. Yaa aku tau sih gimana rasanya kalo jadi temenku karena dulu aku juga pernah ngerasain hal yang mirip seperti itu.

Dan kamu juga pasti bisa ngebayangin donk gimana nyeseknya kalo mengalami hal seperti itu? Atau mungkin sekarang kamu juga lagi ngalamin? Wah waaahh sabar ya mblo :p Makanya tadi di BBM (Baca: Bahan Bakar Minyak #eh) aku bilang ke dia kalo aku bakal bikin artikel soal ini.

[td_block_ad_box spot_id=”custom_ad_1″]

Yang namanya perasaan (suka) memang gak ada yang tau kapan dan kepada siapa datangnya. Tapi menurut pandanganku sebagai seorang pakar jomblomatika yang sudah menggeluti dunia per-jomblo-an selama 2 tahun, seharusnya kita sebagai makhluk cerdas yang dibekali akal dan pikiran haruslah bisa mengontrol diri khususnya dalam hal ini emosi, logika dan akal sehat kita.

Kenapa? Karena dalam hal “perasaan”, emosi kitalah yang berperan paling besar dalam membentuk perasaan kepada seseorang. Lalu logika dan akal sehat akan memfilter atau menyaring apakah emosi yang kita rasakan itu “pantas” atau tidak. Intinya kalo kamu suka sama orang kamu jangan cuma menuruti emosimu aja, tapi kamu juga harus pertimbangkan apakah perasaan itu pantas atau tidak dengan menggunakan logika dan akal sehatmu. Kurang paham? Silahkan dibaca ulang yaa..

Seperti contohnya yang pernah ku alami dulu. Aku pernah suka sama orang yang ternyata sudah punya pacar. Sebelumnya sih dia emang gak ngasi tau kalo dia udah punya pacar, jadi aku yang jomblo pun merasa santai aja ketika berkomunikasi, berinteraksi dll dengan dia.

Lama kelamaan akupun menjadi merasa nyaman dengan dia dan setelahnya aku menjadi merasa punya “ikatan” emosi dengan dia. Iya, tiap kali bareng dia, ngobrol ama dia atau sekedar sms-an ama dia aku ngerasa emosiku gak karuan dan gak bisa dikendalikan. Dan setelah beberapa lama menyimpan perasaan itu akhirnya akupun mengungkapkannya. Tapi sayangnya dia bilang “gak bisa” karena berbagai alasan.

Padahal kedekatan kita memang sudah bisa dibilang lebih dari sekedar teman, bahkan dia juga pernah mengungkapkan kalo dia punya rasa sama aku. Tapi kenapa dia nolak aku? Setelah aku selidiki ternyata dia sudah punya pacar dan dalam waktu dekat mereka bakal segera tunangan (bisa bayangin gimana rasanya?).

Dan gobloknya karena alasan ikatan emosi itu aku masih memperjuangkan dia dan hasilnya aku cuma buang-buang waktu karena udah mengharapkan orang yang gak pantes buat aku. Beberapa minggu sebelum pertunangan mereka akhirnya aku menggunakan logika dan akal sehatku.

“Kenapa aku memperjuangkan orang seperti dia? Apa baiknya dia? Kalo memang dia baik harusnya dia ngaku dari awal kalo dia sudah punya pacar. Kalo memang dia orang baik harusnya dia menjaga kesetiaannya dengan pacarnya. Kalo memang dia orang baik harusnya dia gak bersandiwara kalo dirinya masih jomblo.”

Dan akhirnya akupun perlahan mulai mencoba untuk gak berbuat apa-apa lagi untuk dia meskipun dada ini rasanya sesak sekali menahan gejolak emosi yang menggebu. Untungnya dengan bantuan logika dan akal sehatku tadi aku bisa meredam emosiku tadi.

Point pertamanya disini adalah kalo kamu tau dia udah pacar, seharusnya kamu tahan perasaanmu terhadap dia. Kalo misalnya kamu gak tahan ya mending kamu jaga jarak deh daripada nantinya nyesek berkepanjangan karena gak sanggup menerima kenyataan.

Lalu point kedua adalah kamu jangan terlalu berharap, apalagi kalo tau dia udah punya pacar. Karena kalo kamu berharap terlalu besar, maka logikamu akan goyah dan kamu akan menyalahkan dia karena dia egois atau men-judge nya sebagai seorang PHP (Pemberi Harapan Palsu). Padahal bisa aja bukan dia yang PHP, tapi kamunya aja yang ke-GR-an. Maaf yaa..

BACA JUGA : Ciri cowok/cewek pehape

Meskipun kamu sudah menganggapnya “More than a friend” (lebih dari sekedar teman, seperti judul lagunya temenku yang udah kusebut diatas), belum tentu dia juga menganggapmu seperti itu. Terlebih lagi dia udah punya pacar. Jadi harusnya kamu tau diri lah. Masih banyak kok pilihan lainnya. Jangan takut untuk menjomblo karena dengan jomblo kita jadi bebas menentukan siapa yang akan menjadi pasangan yang baik buat kita nantinya, dengan catatan jangan milih pacarnya orang ya! Apalagi milih suami atau istrinya orang, JANGAN!

Okedeh mungkin sekian aja sih untuk artikel kali ini. Biarpun artikelnya jelek yang penting aku masih bisa eksis di dunia maya memberikan sedikit nasehat buat kalian para pembacaku yang budiman #halah. Dan buat kalian yang bersedih karena status jomblo yang kalian sandang, mending baca artikelku yang ini deh. Oia kalo kalian penasaran sama lagunya Ugik yang aku ceritain diatas, langsung aja nih mampir ke soundcloud nya dia : More than a friend.

Mas Bocah
Blogger lugu yang kadang punya rasa penasaran tinggi | Founder techijau.com & hayuklah.com | Main IG di @masbocah kadang main twitter juga di @PanduDryad