Fenomena Tukang Parkir Di Indonesia

Fenomena Tukang Parkir Di Indonesia

1888
0
SHARE

Fenomena Tukang Parkir Di Indonesia“Dimana ada keramaian, disitu ada tukang parkir”. Yup, mungkin suatu saat nanti kata-kata diatas bakal menggantikan peribahasa “Dimana ada gula, disitu ada semut” yang sudah sejak lama kita ketahui.

Tukang parkir itu ajaib, kadang dia ngilang entah kemana waktu kita dateng ke suatu tempat, terus tiba-tiba nongol pas kita mau pulang. Yakan KAMPRET! Ehehe, tapi gak semua tukang parkir kaya gitu sih.

Di beberapa lokasi, kehadiran tukang parkir memang sangat membantu khususnya ketika jalanan sedang dipadati oleh kendaraan, dan biasanya (biasanya loh ya) mereka bakal bantuin kita untuk nyebrang. Yes, aku seneng tuh kalo ada tukang parkir yang kaya gitu karena memang bermanfaat, jadi ngasih duit parkirnya ikhlas.

Tapi gak jarang juga aku nemuin tukang parkir yang cuma duduk-duduk aja, gak bantuin pas lagi parkir, tapi tiba-tiba dateng malakin kita pas kita mau pulang, udah gitu dia duduk lagi dan gak bantuin nyebrang. Uda deh, aku bener-bener gak ikhlas kalo ama tukang parkir model begitu. Terus FUNGSINYA dia ada disana tuh buat apa? Preman berseragam? Iya, mungkin.

Me: “Loh kok baru nonjol pak? Tadi kemana aja..?”

Kang parkir: “Emang kenapa? Masalah? Suka-suka gue donk! Ngurus diri sendiri aja gak becus, mau ngurusin kang parkir segala..!”

Me: “…………. *ini pasti si Hesti Sundari yang lagi nyamar jadi kang parkir* “

Nggak sekali dua kali doank aku nemuin tukang parkir yang kaya begitu, dan itu beneran nyebelin banget. Aku jadi bertanya-tanya, sebenernya tukang parkir itu ada semacem koordinator-nya atau gimana sih? Kok ya aneh, tiap ada tempat yang agak ramai pasti ada aja tukang parkir yang menguasai. Nggak di ATM, nggak di rumah makan, bahkan di warung-warung semi permanen pun kalo udah rame pasti ada tukang parkirnya.

Niat banget yaa malakin orang? Aku pernah denger cerita, lebih tepatnya curhatan. Jadi ada temen (mahasiswa) yang pergi ke ATM untuk ngecek dana, dengan harapan kiriman dari ortunya sudah masuk ke rekeningnya dia. Pas udah di cek, ternyata belum masuk. Dan saat itu dia cuma pegang duit 2 ribu rupiah yang kemudian harus berkurang jadi seribu karena diembat sama tukang parkir.

“Yaelah bro, ngenes banget dah pokoknya. Kiriman belum masuk, eh duit tinggal 2 ribu-nya diembat juga separonya ama kang parkir” *nangis guling-guling*

Tega nian lah pokoknya kang parkir itu.

Yang bikin aku heran adalah, aku pernah mengunjungi satu tempat ketika aku lagi mau ngetes kamera dari ASUS Zenfone Selfie, dan aku dengan santainya parkir di tempat yang di instruksikan oleh tukang parkir yang ada disana. Kemudian ketika aku ngecek hasil fotonya, aku baru nyadar bahwa ternyata di tempat aku parkir tadi itu ada tanda Dilarang Parkir!

BACA JUGA : Review ASUS Zenfone Selfie

Yakan lucu, di tempat yang jelas-jelas ada tanda dilarang parkir, malah dijadikan tempat parkir oleh tukang parkir. Aku sampai… Tak bisa berkata-kata dan bingung apakah aku harus kagum pada tukang parkir itu, atau gimana..

BACA JUGA : Hasil foto ASUS Zenfone Selfie

Benar-benar sebuah fenomena alam, aneh tapi nyata. Dan menurutku, tukang parkir ini harusnya ditertibkan supaya mereka tidak justru melanggar aturan yang ada dan bisa jadi tukang parkir yang bermanfaat, bukan cuma jadi preman berseragam. Mungkin kamu punya pengalaman lain dengan tukang parkir? Boleh kok share di komentar..

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY