Home Daily Life Cara Agar Tidak Mudah Panik

Cara Agar Tidak Mudah Panik

2709
1
SHARE

Cara Agar Tidak Mudah Panik – Sejak eSeMPe entah kelas berapa aku sudah mulai membiasakan diri untuk menjadi pribadi yang gak gampang panik dan bahkan mungkin kelewat cuek karena aku emang gak mau ambil pusing soal banyaknya masalah yang aku hadapi. Iya, semuda itu aku udah banyak dapet masalah yang mungkin gak semua orang mampu menghadapinya. Padahal sejak lulus eSDe aku udah bertekad buat gak nyari-nyari masalah lagi (berantem ama anak orang). Eh gak taunya masalah dateng dari sisi kehidupan yang lain.

Tapi aku bersyukur karena semua itu sudah menempa diriku jadi seperti sekarang. Aku jadi lebih bisa mensyukuri hidup, lebih bisa tegar, bisa lebih “melek” soal kehidupan dan bisa jadi pribadi yang lebih tenang, se-nggaknya dibandingkan dengan orang yang seumuran denganku.

Pernah waktu sehabis mengerjakan soal UN beberapa temenku berdiskusi tenang jawaban dari beberapa soal yang kita kerjakan sebelumnya. Lebih tepatnya nyocokin jawaban sih yaa. Jadi temen-temen yang pinter-pinter pada ngumpul gitu, gak tau kenapa aku juga ikutan ngumpul sama mereka waktu itu. Beberapa dari temenku keliatan panik waktu tau jawaban mereka ternyata saling berbeda. Aku sih ikut ngedengering doank waktu itu.

A : “Iya ya harusnya aku jawab itu juga tadi. Duh gimana ya? Kamu gimana Pan, jawab apa tadi?”

Belum sempat aku menjawab, salah satu teman menyela dan berkata

Y : “Ah si Pandu sih jangan ditanya, pasti nyantai dia mah. Mau bener atau nggak, mau lulus atau nggak juga tetep santai aja”

Dan akupun hanya ngakak mendengar komentar itu :v . Satu temanku mengiyakan pernyataan itu dan bertanya padaku.

M : “Iya nih, gimana sih biar bisa nyantai (tenang) begitu? Enak banget kayanya”

Me: “Biar bisa nyantai (tenang) ya jangan panik. Gampang kan? :3”

*Dan kemudian hening* wkwkwkwk. Waktu itu emang aku gak terlalu ngeh soal apa yang bisa bikin aku gak gampang panik dan bisa se-nyantai itu. Lebih lanjut soal panik, dulu aku pernah terlempar dari motor yang dikendarai temenku gara-gara dia panik waktu ngeliat ada mobil yang tiba-tiba keluar dari gang untuk masuk ke jalan di depan kita. Waktu itu keadaan jalan basah abis ujan dan kita hampir telat buat masuk sekolah, walhasil dia pun lumayan ngebut buat ngejar waktu.

Nah karena mobil itu muncul tiba-tiba, dia panik dan menginjak rem belakang terlalu dalam. Walhasil ban belakang pun oleng karena slip dan wuuzzzz… Aku terlempar sekitar 30 meter dari motor. Iya, aku sempet terbang waktu itu sebelum mendarat di aspal. Wkwkwkwkwk. Untungnya jalanan lagi sepi dan syukurlah cuma bagian siku tangan kiri ku aja yang kontak langsung dengan aspal karena punggung ku terlindung oleh ransel yang aku bawa.

Panik emang salah satu bentuk reflek atau reaksi terhadap sesuatu yang terjadi pada kita, khususnya untuk hal-hal yang urgent. Tapi biasanya sikap panik itu justru menyebabkan kita melakukan hal-hal yang gak perlu seperti misalnya, udah tau ada mobil berhenti mendadak di depan bukannya ngerem malah merem sambil teriak. Atau mungkin reaksi berlebihan seperti contoh kasus diatas.

Apakah kamu juga salah satu orang yang gampang panik? Kalo iya, kamu mesti baca artikel ini sampe abis karena disini aku akan bahas soal gimana cara untuk meredam atau mengurangi sikap panik ketika sesuatu terjadi pada kita. Tentunya untuk menghindari hal-hal yang gak diinginkan akibat panik itu sendiri.

Panik itu macem-macem penyebabnya, dan untuk meredam atau mengatasinya pun memiliki cara yang sedikit berbeda-beda. Tips pertama yang bisa kamu lakukan adalah :

Perhatikan semua hal di sekitarmu

Selalu aware dengan keadaan sekitar adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah sikap panik. Dengan demikian kamu bakal bisa berpikir cepat dan mengambil tindakan yang tepat. Gimana bisa? Contoh aja ya. Misal kamu lagi naek motor sambil bales bbm dari gebetan.

Fokus kamu pasti terpecah untuk layar hape sehingga kamu gak tau keadaan di sekitarmu kaya gimana. Dan ketika ada sesuatu terjadi, misal ada mobil ngerem mendadak kamu pasti kaget dan panik plus gak tau harus berbuat apa sampe kamu nabrak. Itupun kalo kamu sempet liat kalo mobil itu ngerem, kalo kamu gak liat ya tau-tau kamu udah nabrak aja.

Kaget adalah salah satu reaksi pertama ketika kamu panik, dan ketika kamu kaget otakmu bakal loading untuk mengetahui apa yang terjadi. Dan ketika kamu baru sadar, reflek yang kamu berikan mungkin akan sedikit terlambat.

Coba kalo kamu aware, kamu perhatikan kecepatan motormu, kecepatan kendaraan lain di depanmu, keadaan di kanan jalan kosong apa nggak, keadaan di kiri jalan ada got nya apa nggak. Pasti kamu gak bakal panik kalo liat mobil di depanmu ngerem mendadak, ato minimal kamu bisa berpikir cepat dan mengambil tindakan yang tepat.

“Wah mobil ngerem mendadak nih! Pencet rem ah. Wah ngeremnya agak telat, harus menghindar nih! Kalo ke kiri ntar nyebur got, kalo gitu ke kanan aja dah mumpung lagi kosong!”

Intinya kalo kamu gak fokus sama apa yang sedang kamu hadapi, ya kamu bakalan gampang panik! Hal ini berlaku untuk hampir semua hal dan gak cuma pas dalam keadaan berkendara aja. Dan percaya atau nggak dalam keadaan urgent (dan keadaan gak panik), kamu bakal mampu berpikir dengan sangat cepat. Kaya slow motion yang di pilem-pilem gitu. Tapi dengan catatan kamu juga harus dalam keadaan cukup tenang untuk meminimalisir rasa panik itu.

Ketenangan

Sebenernya ini adalah kunci utama agar kamu gak gampang panik. Gak semua orang punya ketenangan ketika menghadapi masalahnya. Ketika kamu tenang, kamu akan mampu berpikir lebih jernih serta kamu juga akan bisa lebih fokus sehingga kamu dapat memperhatikan hal disekitarmu dengan lebih baik yang nantinya akan sangat berguna ketika tiba-tiba di depanmu terjadi masalah. Contoh kasus kamu adalah seorang dokter yang sedang bertugas di sebuah desa kecil seorang diri.

Saat itu ada seorang pasien yang datang ke tempatmu untuk berobat dan kamu mulai melayaninya. Tiba-tiba ada beberapa orang datang membawa seorang pasien yang butuh segera ditolong karena ia baru saja tenggelam di lautan asmara. Tak lama berselang ada beberapa orang lagi yang datang membawa pasien dengan luka bakar parah akibat terbakar api cemburu. Kalo kamu gak cukup tenang, kamu pasti panik dan bingung menghadapi semua kekacauan itu. Bahkan mungkin kamu bisa teriak-teriak sendiri sambil menghadap keatas seperti yang di pilem-pilem itu *bisa ngebayangin gak?*

Tapi kalo kamu cukup tenang, pasti kamu bisa berpikir lebih jernih sehingga kamu akan tau apa yang harus dilakukan, dalam arti kamu bisa berfokus pada apa yang menjadi prioritas untuk menyelesaikan semuanya satu per satu. Sekarang yang jadi pertanyaan adalah bagaimana kita bisa mendapatkan ketenangan itu? Jawaban yang paling mudah adalah kamu harus bisa mengendalikan emosi mu untuk mendapatkan ketenangan.

Kontrol emosi

Seseorang dengan kecerdasan emosi yang baik biasanya cenderung lebih tenang, seperti halnya diriku ini *dan kemudian besar kepala*. Ehehe, gak juga sih. Terkadang aku juga sering lepas kontrol kok kalo soal emosi. Ah sudahlah palingan kalian juga gak mau tau, lagian di posting ini udah beberapa kali aku membahas soal aku. Jadi kita bahas yang lain aja yaa. Oke kembali ke topik.

Emosi itu bukan melulu soal marah yaa, emosi disini dalam arti yang lebih luas. Lebih kepada pengendalian diri terhadap perasaan kita sendiri, dan menurutku panik adalah salah satu bentuk emosi dalam diri kita. Coba aja kamu perhatiin, orang yang gampang marah-marah atau ngomel-ngomel pada hal yang kecil pastilah cenderung lebih gampang panik.

Untuk mengendalikan perasaan panik itu hampir sama seperti mengendalikan amarah kok. Kamu cuma perlu kalem aja, meredam perasaan yang bisa menimbulkan perasaan panik. Nah untuk bisa seperti itu kamu perlu berlatih mengendalikan emosi mu secara keseluruhan karena hampir gak mungkin kamu bisa jauh dari yang namanya panik kalo kamunya gak pinter jaga emosi dalam diri. Terus cara buat mengontrol emosi tuh gimana? Menurutku yang paling gampang adalah dengan mengatur nafas kita.

Kontrol nafas

Pernah gak kamu perhatiin, orang kalo abis marah-marah (emosi meledak) pasti bakal tarik nafas panjang sebelum emosinya itu mereda. Hal yang sama juga terjadi pada orang yang abis nangis untuk meredam perasaan sedihnya. Memang, nafas yang lebih terkontrol bisa membantu kita untuk bisa lebih kalem atau tenang. Dan itu artinya nafas yang teratur juga efektif untuk membantu kita mengontrol emosi. Dari sini aja udah paham kan maksudku? Iya, jadi sebenernya belajar mengontrol emosi itu segampang kamu kontrol nafasmu aja kok. Dan kalo kamu udah bisa kontrol emosimu, yakin deh kamu bakalan gak gampang panik.

Simpel kan? Nah itu tadi beberapa poin utama yang bisa kamu pelajari agar kamu gak gampang panik lagi. Ah masa segampang itu sih mas? Kalo gak percaya ya coba aja sendiri! Tapi perlu diingat ya, tips-tips yang udah aku kasih diatas kemungkinan juga bakal ngerubah sedikit kepribadianmu. Tapi jangan kuatir, karena perubahannya bukan ke arah yang jelek kok 🙂

Udah dulu ah nulis soal paniknya. Sekedar info aja, artikel ini aku bikin selama 4 hari! Yaa maklum, nulisnya tergantung mood sih ya. Nulis dikit, taruh lagi hapenya. Nulis lagi, taruh lagi. Lanjutin lagi, batre hapenya lobat. Ya gitu terus sampe 4 hari. Wkwkwkwkwk. Okedeh, sampai jumpa di postingku berikutnya 🙂 – Mas Bocah

1 COMMENT

  1. Thank You buat informasinya ..salam kenal dari aku yang mudah terbawa emosi masih banyak belajar agar menjadi pribadi yang tenang.. itu sih yang paling penting dalam kehidupan cara kita menyikapi masalah. 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here