Home Sekilas Info Permainan Licik Sales Yang Memaksa Pembeli Secara Halus

Permainan Licik Sales Yang Memaksa Pembeli Secara Halus

1696
0
SHARE

Permainan Licik Sales Yang Memaksa Pembeli Secara Halus – Oke, judulnya mungkin agak “sadis” ya, tapi karena aku pikir gak ada judul yang lebih cocok, makanya aku pake judul itu aja. Siang itu aku berniat untuk pergi membeli celana di salah satu pusat perbelanjaan yang berada di Denpasar, tepatnya di area Sesetan, sebut saja Ramayana Hardy’s *loh kok disebutin sih?*. Aku yang gak ahli dalam memilih pakaian pun memutuskan untuk mengajak Ayahku untuk menemaniku. Waktu lagi millih tempat buat parkir motor, aku liat ada beberapa orang yang memperhatikan kami, dan pandangan mereka seakan mengatakkan “wah ini sasaran empuk nih!”.

Dan bener aja, nggak lama setelah kami parkir motor, tiba-tiba ada mas-mas dan mbak-mbak yang sudah berada di dekat kami, dan kemudian mbak itupun mendekati aku. Kirain mau ngajak kenalan, eh taunya dia menyodorkan sebuah kartu perdana Telkomsel.

“Mas, mau kartu perdana gratis gak? Kita lagi promo blablablabla…….”

Aku gak inget dia bilang apaan, karena aku fokus perhatiin mbaknya kartu perdananya, karena aku liat ada sesuatu yang janggal. Ini kartu perdananya kok kemasannya udah butek gini ya? Seperti.. Udah dijamah oleh banyak orang. Tapi kemudian aku mikir, ah yaudalah gratis ini. Lumayan buat ngisi satu slot sim kosong di salah satu hapeku. Terus aku tanya ke mbaknya tadi untuk meyakinkan :

“Ini beneran gratis mbak?”

Dan mbaknya jawab “iya”, tapi kemudian temennya yang mas-mas tadi bilang “tapi sebelumnya kita catet dulu ya mas namanya, untuk di data”. Aku iya’in aja deh. Kirain bakal langsung dicatet di TKP, gataunya kita diminta ikut mereka untuk mampir ke counter mereka. Yauda sih, aku ikut aja karena masih belum curiga. Dan waktu jalan kesana, dengan polosnya aku tanya ke mbak-mbak tadi soal kartu sim yang dikasih (dipinjemin) itu.

“Mbak, ini udah support 4G belom? Ini micro SIM atau SIM standar?”

Dan mbak itu pun menjawabnya dengan santai. Sayangnya waktu itu aku gak minta nomer hapenya. Sampai di counternya, aku mulai curiga.

“Lhah? Kirain konter telkomsel, ini kok konter elektronik?”

Dan bener aja, mereka bilang pembagian kartu perdana tadi memang sebagai bagian dari promo di konter mereka. Oke, gapapa, kita lanjut dan data kita (nama, no telp dll) dicatet sama mereka. Abis itu mereka ngeluarin semacem brosur yang isinya adalah “daftar hadiah”, dimana KATANYA kita berkesempatan untuk mendapatkan salah satu barang elektronik yang tertera disana.

Syaratnya apa? Jadi di brosur yang di laminating (dilapisi plastik) itu ada kumpulan kode unik, dan di bagian atas kode-kode tadi ada satu kode yang ditutup pake semacem sticker kertas, yang mana kita diminta untuk buka stiker tersebut dan kalo cocok dengan salah satu kumpulan kode yang ada dibawahnya, kita berhak untuk memilih amplop yang mereka sediakan yang konon isinya adalah hadiah. Tapi kita diminta untuk mengembalikan kartu perdana yang dikasih tadi kalo misalnya kita ikutan “tantangan” tersebut. NAH! Sekarang mulai masuk akal, kenapa kemasan kartu perdana tadi seperti sudah tidak suci lagi.

Lucu aja gitu, masa kita disuruh cocokin “kode keberuntungan” dalam satu kertas yang sama? Oke, aku sudah tau ini arahnya bakal kemana, tapi sayangnya si bokap sepertinya terlalu ngiler ngeliat daftar hadiah-hadiahnya itu. Mereka kembali menjelaskan soal hadiah-hadiah tadi plus hadiah “premium” yang kemungkinan bisa kita “menangkan” juga dengan memilih salah satu amplop yang mereka sediakan. Jadi ceritanya tuh hadiah “premium” tadi beneran barang yang bikin ngiler seperti laptop, kamera DSLR, TV layar gede, Home theater dan sebagainya. Terus kita disuruh milih beberapa dari hadiah yang ada di brosur tadi, dan disana juga tertera harga dari masing-masing barang yang memang masuk akal.

Mereka jelasinnya rada panjang dan berbelit-belit. Intinya kalo misal nanti amplop yang kita pilih berisi salah satu dari hadiah premium tadi, kita bisa membawa pulang hadiah tadi DENGAN SYARAT, kita harus mengganti biaya administrasi yang besarannya 30% dari harga barang. Setelah milih beberapa produk, mereka kemudian mencoret beberapa produk yang gak kita pilih dengan dalih hadiah itu sudah dimenangkan. Terus kita disuruh pilih satu produk lagi (yang gak dicoret) yang lucunya, pilihannya memang cuma tinggal 1 lagi, yaitu home theater. Mau gak mau ya kita pilih itu donk? Oke kita lanjut.

FYI, harga yang tertera untuk gome theater tadi sekitar 10 juta kurang dikit, dan si bokap yang kebetulan paham soal home theater nanya soal merk. Ternyata? Merk yang sama sekali gak terkenal, dan kemudian bokap nanya “barangnya mana? Ada disini gak? Aku mau liat dulu”. Ditunjukkanlah itu home theater, dan bokap komen “masa kaya beginian 10 juta?”. Mereka kembali berdalih macem-macem dan kembali mengarahkan kami ke permainan mereka tadi. Oke kita main lagi.

Aku udah curiga kalo “hadiah” yang bakalan kita menangkan gak bakalan jauh-jauh dari home theater tadi karena dari daftar hadiah yang mereka tawarkan, di TKP cuma ada home theater tadi dan beberapa printilan alat elektronik seperti kipas, kompor listrik dll. Yang lainnya? Ada di gudang, katanya. Sebelum ambil amplop, kita diminta untuk tanda tangani satu form fotokopian yang intinya kalo kita menang salah satu dari produk tadi, kita wajib membayar biaya administrasi sebesar 30% dari harga barang yang tertera dan hadiah wajib diambil (mau gak mau kita harus bayar).

Awalnya aku gak mau tanda tangan, tapi si bokap bilang “yaudah tanda tangan aja”. Hiiihh! Padahal dari tadi tuh aku udah kode-kode’in si bokap supaya gak lanjut, eh si bokap gak ngerti. Yaudah ikutin aja dan akupun akhirnya tanda tangan. Dan saat mereka nulis-nulis form yang udah kita isi dan tanda-tangani tadi, aku buru-buru ambil ASUS Zenfone 2 yang ada di tas ku buat potoin brosur mereka yang aku sebut tadi buat di posting disini. Untungnya hape ini ada ZenMotion nya, jadi bisa ngaktifin kamera dengan cepat bahkan saat layar sedang gak aktif. Setelah dapet foto, aku masukin lagi tuh hape. Yang janggal, sebelum kita pilih amplop, kita ditanya begini

“Kalo misal bapak menang yang ini (nunjukin salah satu produk), bapak bawa uang cash segini apa nggak (sambil nunjukin biaya admin yang harus dibayar)? Atau mau pake kartu kredit, ATM mungkin?”

Si bokap bilang “ATM aja”. Mereka tanya lagi “emang sekarang bawa cash nya berapa?” Aku sahutin aja “50 ribu doank!”. Dan mereka tanya lagi “jadi nanti mau ambil ke ATM dulu?”. Aku jawab “Iya!”. Dan mereka bilang “Oke, sebelum ngambil amplop yang isinya hadiah, sebagai formalitas bapak harus nge-DP 50 ribu dulu”. Si bokap pun ngasih 50 ribu dan kita mulai milih amplop. Disini sepertinya si bokap mulai sadar kalo ini cuma akal-akalan mereka. Dan ternyata? Bener aja, yang kita menangkan itu home theater murahan tadi. Dan kita disuruh bayar biaya admin sekitar 3 juta kurang dikit.

Terus si bokap bilang “yaudah aku mau belanja dulu, sekalian ambil duitnya”. Awalnya mereka rada maksa supaya bokap langsung ambil duit dulu, tapi bokap lebih maksa lagi. Wkwkwkwkwkwk.. Akhirnya kita jadi juga melanjutkan niat awal kita yaitu beli celana dan kita gak balik lagi ke konter tadi.

———————- * * ———————-

Jadi sekarang ini persaingan makin ketat yaa, dan berbagai cara “kreatif” pun dijalankan untuk bisa terus menjalankan usaha. Tapi yaa, jangan kelewat kreatif gini lah. Ini sih sifatnya bukan kreatif lagi, tapi lebih ke membohongi konsumen dengan memaksa kita membeli produk mereka secara halus. Iya, halus banget, sampe kita gak sadar kalo kita sebenernya dipaksa buat beli produk mereka dengan kedok hadiah.

Sah-sah aja sih kalo pake cara kreatif, tapi kalo udah sampe membohongi begini? Apa masih bisa dianggep wajar? Aku harap ini bisa jadi pelajaran buat yang lain supaya jangan sampe ketipu dengan cara berjualan mereka yang sifatnya agak memaksa itu. Dan kalo misalnya kamu udah terlanjur masuk ke permainan mereka, jangan sungkan dan gak usah takut untuk menolak tawaran mereka.

Dan bener deh, selain merugikan kita karena membeli produk yang sebenernya gak kita inginkan, permainan mereka itu juga bener-bener ngebuang waktu kita. Ada kali sejam tuh mereka ngoceh. Semoga kamu gak jadi korbannya yaa. Kalo ngerasa ini penting, sebarin aja link tulisan ini ke socmed biar makin banyak yang tau. – Masbocah

SHARE
Blogger lugu yang kadang punya rasa penasaran tinggi | Founder techijau.com & hayuklah.com | Main IG di @masbocah kadang main twitter juga di @PanduDryad

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here