Home Review Pengalaman Menggunakan ASUS Zenfone 2

Pengalaman Menggunakan ASUS Zenfone 2

15078
14
SHARE

Pengalaman Menggunakan Asus Zenfone 2 – Gak terasa udah hampir sebulan aku pakai smartphone dengan RAM 4GB ini, dan disini aku bakal ulas perangkat ini tanpa sungkan baik dari segi kelebihan, kekurangan serta pengalaman penggunaan yang aku rasakan dan tentunya berdasarkan opini dari sudut pandangku. Gak perlu panjang lebar di awal kali ya, soalnya tulisan ini bakal panjang deh kayanya. Apalagi aku nulis artikel ini langsung dari hapenya sendiri. Ngehehe. Oke kita mulai dari segi fisik deh.

Fisik

Kalo diliat-liat, desain dari si Zenfone 2 (ZE551ML, 4GB RAM) ini lumayan cakep. Di bagian depan, bezelnya keliatan pas dan aku suka banget. Di bagian belakang juga lumayan bagus, meskipun gak keliatan se-premium perangkat flagship lain tapi ini gak buruk. Casingnya punya brush unik yang membuatnya keliatan seperti aluminium dan yang paling aku suka itu pattern (pola) di tombol volume yang ada di bawah kamera itu. Keliatan gimanaa gitu. Pas pertama kali pegang aku pikir bakalan ringan seperti Zenfone seri sebelumnya (4, 4s & 5. Zenfone 6 gapernah pegang) tapi ternyata nggak.

Si Zeny 2 terasa sedikit lebih padat meskipun gak terasa sepadat Xiaomi Redmi Note atau Redmi 1s. Cukup nyaman di genggaman, dan body melengkung di bagian belakang membuatnya terkesan sangat tipis dan memberikan grip yang baik. Terus dari peletakan tombol terasa agak kurang nyaman khususnya untuk tombol power yang berada di bagian atas.

Dengan ukuran layar yang gede (5.5 inch) pastinya bakalan sulit buat menjangkau tombol ini untuk mengaktifkan dan mengunci layar ini dengan satu tangan. Untungnya ASUS udah menyematkan fitur “double tap to wake (and sleep)” pada smartphone ini, jadi kita cuma perlu menyentuh (seperti mengetuk gitu) layar dua kali untuk menyalakan layar dan atau mematikan layar, jadi kita bakal jarang pakai tombol power itu kecuali buat shut down perangkat.

Masih soal tombol, ternyata tombol volume yang letaknya di bagian punggung (bukan di samping) itu gak terlalu buruk. Tombol ini cukup gampang dijangkau dengan satu tangan. Malah peletakannya itu jadi bikin kita lebih gampang buat atur volume saat sedang mendengarkan musik (dengan posisi layar menghadap kebawah), jadi kita tinggal pencet-pencet aja dan gak perlu repot buat ngambil atau pegangin hapenya.

Sayangnya aku nemuin satu kekurangan fisik yakni adanya goresan-goresan halus khususnya di bagian bawah dekat port USB saat baru dikeluarkan dari dus / kotaknya. Oke, mungkin ini gak bakal mengganggu performa dan tampilan secara keseluruhan, tapi yaa mungkin hal kecil ini bakal bikin beberapa orang jadi ill feel. Tapi buatku, itu gak jadi masalah besar. Oia satu lagi, dari awal pakai Zenfone 4s terus ganti Fonepad 7 (dan kemudian hilang) dan sampai sekarang pakai Zenfone 2 ini, aku kurang suka sama icon capacitive touch nya, khususnya untuk icon home dan back nya.

BACA JUGA : Review ASUS ZenEar, Aksesoris Wajib Untuk Zenfone

Gimana ya, keliatan mengurangi kesan elegan nya aja. Menurutku bakal lebih bagus kalo ASUS pakai icon seperti yang dipakai oleh UI asli dari Android (vanilla), atau se-nggaknya lebih disederhanakan khususnya untuk icon tombol home. Dibuat lebih melebar mungkin bakal lebih bagus. Hemm mungkin ini lebih ke soal selera sih ya, mungkin selera desainernya beda dengan seleraku. Terus dari segi build quality, menurutku Zeny 2 ini lumayan lah tapi seharusnya bisa lebih baik lagi. Dan mungkin dari segi quality control saat perakitan juga perlu ditingkatkan biar kecantikannya gak ternoda oleh hal-hal kecil seperti misalnya goresan yang aku sebut tadi.

Performa & UI

Dari awal nyobain Zenfone 4s dulu, aku udah demen sama performa dan UI nya. ZenUI yang diusungnya ini terlihat lebih seger di mata dan gak ngebosenin. Dulu aku pernah nyobain Xiaomi Redmi Note (3G) selama 2 mingguan dan aku pake barengan dengan Zenfone 4s. Ceritanya sih waktu itu pengen bandingin langsung antara Redmi 1s dengan Zenfone 4s, tapi karena yang 1s susah banget dicarinya makanya aku terpaksa ambil Redmi Note karena penasaran sama Xiaomi.

Meskipun Redmi Note pakai prosesor Octa-Core dan RAM 2GB, tapi dari segi user experience dan performa aku lebih suka Zenfone 4s (yang cuma pake prosesor Dual-core dan RAM 1GB) makanya aku putuskan untuk menjual Redmi Note itu setelah 2 minggu nyobain dan Zen 4s nya tetep aku pake (sekarang dipake bokap).

Aku gak terlalu addict sama game sih ya, soalnya smartphone ku lebih sering aku pake buat keperluan kerjaan dan itu emang lebih enak pake Zenfone. Tapi disini aku gak bilang produk Xiaomi jelek loh ya, nggak sama sekali. Ini cuma soal selera, dan Indomie adalah seleraku #eh. Nah di Zeny 2 ini aku juga ngerasain kenyamanan yang sama dan pastinya lebih baik karena ada peningkatan drastis dari segi performa. Kenyamanan di keyboard bawaan, aplikasi produktivitas bawaan dan juga UI yang gak ngebosenin bener-bener bikin aku betah pake smartphone ini. Baidewei, aku pernah denger satu pernyataan yang sifatnya menyindir kaya gini:

RAM 4GB buat apaan emangnya? Kayanya mubazir banget.

Hehe awalnya aku juga mikir begitu, tapi setelah aku coba sendiri.. Ah mungkin aku gak perlu lompat-lompat kegirangan sambil bilang WOW kali yaa. Well, 4GB of RAM is not a kind of joke! Performa multitaskingnya GILA! Berasa lancar banget dan sangat ngebantu banget buat kerjaanku. Ini beneran cocok banget buat sista-sista onlen shop yang dagangannya banyak karena kamu bisa kelola semuanya dengan satu hape ini aja.

Ambil poto, edit & resize, buka BBM & kirim ke customer, buka apps lain buat liat data barang, info ke customer lagi, buka browser & cek dana yang masuk ke rekening, buka fanpage pesbuk, jawab pertanyaan customer lain, buka tuiter, apdet promo barang, semuanya lancar jaya! Install 3 biji BBM + apps messenger lain pun gak masalah. Prosesor Intel plus dukungan RAM nya emang bukan bahan becandaan deh.

Kemaren juga sempet ada yang nanya : Zenfone 2 cepet panas gak sih? Menurut pengalamanku sih suhunya wajar, bahkan cenderung adem kalo cuma pemakaian standar. Aku juga sering pake ini hape buat ngeblog (termasuk buat tulisan ini), browsing, main di socmed gak berasa panas tuh. Kalopun anget ya paling gara-gara jalanin apps terlalu banyak. Gak tau kalo dibuat main game panas atau nggak. Yang jelas Zeny 2 ini bakalan berasa panas lumayan banget kalo lagi di cas (posisi Quick charging dari 0-60%), selain itu kayanya kamu gak perlu masukin Zeny 2 ke dalem kulkas buat ngademin nya.

Kamera

Ini adalah salah satu fitur yang paling sering digunakan oleh semua pengguna smartphone termasuk aku. Kebetulan aku juga suka fotografi, tapi bukan fotoin muka sendiri loh yaa. Menurutku kamera dari Zenfone 2 ini gak terlalu istimewa untuk sebuah smartphone flagship, tapi cukup bagus untuk sebuah smartphone dengan harga 4 jutaan. Fiturnya lengkap dan bahkan ada mode manual nya meskipun pengaturan shutter speed dari mode ini bisa dibilang sangat terbatas, tapi yaa lebih baik daripada gak ada sama sekali kan?

Mode auto nya udah cukup bagus untuk sekelas hape 4 jutaan. Untuk foto dengan keadaan low light memang kamera di Zeny 2 ini superior banget bahkan ketika kita cuma pake mode auto. Yang bikin kagum itu fitur Low Light mode nya, byuh bener-bener bisa ngeliat apa yang kamera hape lain gak bisa liat. Gak heran kalo ASUS pasang jargon “See what others can’t see” untuk smartphone flagship nya ini. Ini beberapa sample poto yang diambil dengan berbagai mode di malam hari.

Mode AUTO

Night mode

Low Light mode

Manual mode (setting atur sendiri yaa)

Untuk sample lain bisa kamu liat di blog ku yang ini atau di akun instagram ku @masbocah (dengan hashtag #MasbocahZen2). Tapi sayangnya untuk foto di siang hari perangkat ini menurutku terbilang standar kalo dibandingkan dengan smartphone flagship merek lain (yang harganya 7 jutaan) khususnya untuk soal detail gambar saat mengambil gambar di pencahayaan yang gak konsisten. Tapi kalo pencahayaannya bagus ya gambarnya juga bagus dan jelas.

Eh tapi yang aku maksud detail kurang jelas itu bukan karena noise ya! Tapi secara keseluruhan sih lumayan untuk hape 4 jutaan. Dan satu lagi, keterbatasan pengaturan shutter speed pada manual mode nya membuat kita tidak bisa bereksperimen terlalu banyak ketika mengambil foto di siang hari. Tapi tetep yaa, ini kan cuma hape. Kalo mau ambil gambar yang bagus ya beli aja kamera, jangan beli hape.

Soal kamera depan.. Mmhh oke aku bukan selfie addict, tapi menurutku kamera depan beresolusi 5 megapixel punya si Zeny 2 ini udah lebih dari cukup kok untuk sekedar potoin si selpi. Apalagi udah ada fitur beauty plus nya, jadi kamu bisa keliatan lebih cantik / tampan ketika berfoto. Nih salah satu (lebih tepatnya satu-satunya) sample foto selfie yang aku ambil di Zeny 2.

Sekedar info aja, itu poto eksklusif loh! Cuma untuk kalian para pembaca ku. Soalnya jarang-jarang aku mau foto narsis. Jadi bersyukurlah kalian yang melihatnya wkwkwkwkwk :p. Oia si Zeny 2 ini juga mendukung fitur selfie panorama, jadi kalian bisa tuh narsis rame-rame pake hape ini.

Baterai

Baterai dari Zenfone 2 gak terlalu istimewa sih menurutku, yaa standar smartphone lah. Cukup buat aktivitas seharian untuk satu kali charging sampe baterai penuh. Aku gak bilang cukup buat nge-game seharian loh yaa. Tapi si Zeny 2 ini udah mendukung BoostMaster (fast charging) yang efektif ngisi baterai dari 1-60% dalam waktu kurang dari 39 menit (itu klaim dari ASUS).

Aku gak pernah bener-bener ngetes sih apa emang kecepatan chargingnya beneran segitu apa nggak, yang pasti memang kisarannya gak jauh dari itu dan aku sarankan untuk gak ngutak-atik ini hape kalo lagi fast charging soalnya baterai bakal terasa panas. Menurut pengujianku sih dari 5% ke 100% hape ini butuh waktu 2 jam lebih beberapa menit. Oia, fitur ini cuma tersedia untuk seri ZE551ML yang pake RAM 4GB yaa.

Lain-lain

Untuk smartphone flagship, layar dari Zeny 2 juga bisa dibilang standar (bukan berarti jelek yaa). Tapi kalo diliat dari segi harga, smartphone 4 jutaan ini termasuk salah satu yang paling baik. Warna yang ditampilkan dari layar IPS nya bagus, apalagi detailnya juga oke berkat resolusi Full HD nya. Ditambah lagi kita bisa menyesuaikan keseimbangan warna sesuai dengan keinginan kita dengan menggunakan aplikasi splendid.

BACA JUGA : Pengalaman menggunakan Zenfone Selfie

Dan yang bikin aku kagum adalah soal support update dari ASUS. Sejak pertama kali pake Zeny 4s dulu sih sebenernya aku udah tau soal keistimewaan ini, jadi aku udah gak kaget. Jadi ASUS memberikan update cepat khususnya untuk aplikasi-aplikasi ZenUI yang diusungnya untuk memperbaiki bug serta penambahan fitur berdasarkan apa yang dilaporkan oleh para penggunanya. Seberapa cepat? Pernah waktu itu update satu apps sampe 3x dalam seminggu. Dan selama sebulan ini, kita udah dapet beberapa kali update firmware. Hah, keren memang nih ASUS.

Akhir Kata

Apa sih yang kamu harapkan dari smartphone 4 jutaan? Aku heran sama banyak orang yang komplain dan membandingkan hape ini dengan hape flagship merk lain yang harganya bisa 2x lipat dari hape ini. Oke, harus diakui memang bahwa Zeny 2 masih perlu beberapa peningkatan khususnya dari segi kamera, build quality dan beberapa bagian di hardware nya karena memang masih kalah dengan smartphone flagship merk lainnya.

Tapi kalo diliat dari sisi harganya, hape ini sudah lebih dari cukup buat ngelibas hampir semua smartphone lain di kisaran harga yang sama khususnya untuk soal performa. Kalo kamu penasaran untuk tau lebih lanjut soal hape ini, kamu bisa mampir ke blog ku yang satu lagi yang membahas Tanya jawab soal ASUS Zenfone 2. Okedeh segitu aja dari aku. Ada pendapat lain? Gak usah sungkan buat komentar 🙂 – Mas Bocah

14 COMMENTS

    • Zenfone 2 ZE551ML lebih powerful, tapi aku lebih merekomendasikan Zenfone Selfie kalau perbandingannya sama Oppo f1s, karena Zenfone 2 kurang cocok untuk orang awam. Oppo f1s lebih baik dari sisi eksterior (penggunaan material metal) dan sudah mendukung sensor sidik jari, tapi untuk performa seharusnya setara dengan Zenfone Selfie (aku belum pernah uji oppo f1s).

      Harga Zenfone Selfie lebih kompetitif, layar lebih tajam, plus fitur kamera lebih banyak dibandingkan oppo f1s. Jadi yaa semua ada plus minusnya, tergantung kebutuhan 🙂

  1. zen ui sama android ui lebih bagus mana ya? temenku beli zenfone 2, 3 juta awal tahun ini jadi turun 1 juta lebih dari harga rilis kalo maununggu bbrp bulan hehe. jadi pengen pake zenfone aja nih.. i hope zenfone 3 selfie thn depan turun banyak hehe

    • ZenUI di Zenfone itu juga OS nya Android kok, Kak. Jadi dia itu pada dasarnya adalah android yang tampilannya di modifikasi. Kalo soal bagus mana dari sisi tampilan dan fitur, itu sih tergantung selera aja 🙂

      Kalo mau ambil Zenfone generasi kedua, aku sarankan mending ambil Zenfone Selfie aja daripada Zenfone 2, Kak. Soalnya Zenfone 2 itu nggak stabil. Kalo Zenfone Selfie jauh lebih jarang rewelnya. Atau Zenfone 3 sekalian, itu mantab banget. Aku udah pake juga 🙂

  2. mas bocah, saya rencana mau gantiin hp tmen asus zenfone 6 dngan harga 1,5 juta. nah mnurut anda kemahalan gak ? tp saya sedikit bimbang soalnya katanya hp berprosesor intel atom itu cuuueepet panas atau katanya asus zenfone itu cuepat panas banget. betulgak sih ? terus agan gimana komentarnya tentang asus zenfone 6 ??? makasih. dan satu lagi, yg saya agak bingung itu, katanya kameranya 8 dan 5, padahal setahu saya kameranya 13 dan 2. pertanyaannya, apa emang ada tipe zeny 6 berkamera 8/5 ?

  3. Mohon Pencerahannya Mas.
    Saya pengguna asus selfie.Selama ini biasa pakai Samsung. Ada sedikit aneh, di hp asus kok aplikasinya kudu diupdate semuanya ya? Seperti aplikasi pepesanan, kontak, kalkulator, kalender dan bisa diinstal dan uninstal gitu.
    rasanya aneh aja hehehe…
    apa ini hp rakitan ya?
    Mohon pencerahannya.
    Matur nuwun….

  4. Zenfone 2 emang canggih tapi touch screennya banyak miss

    Kalo mau ngetik cepat disarankan jangan beli zenfone 2 4gb

    Entah punya gua doank entah semua sama seperti itu

  5. gan, gimana cara tampilin fast chargingnya ya di zenfone 2, tampilan itu hilang setelah ane ganti LCD nie…mohon pencerahannya, thanks.

  6. Saya pengguna asus zenfone 3, asus memang bukan perusahaan smartphone lama jadi semua ada tahapnya untuk maju dan sempurna, di asus zenfone 5 saya dulu memang kurang puas, tapi setelah mencoba asus zen 3 saya merasakan hal yg berbeda dari Asus, seakan semua kecewa saya pada Asus terbayar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here