Home Cerita Perjalanan 3 Hari Ngebolang Di Bali Bersama “Bebeb Yang Tertunda”

3 Hari Ngebolang Di Bali Bersama “Bebeb Yang Tertunda”

1588
8
SHARE

3 Hari Ngebolang Di Bali Bersama “Bebeb Yang Tertunda” – Akhir bulan Agustus 2016 kemarin, daku kedatangan tamu sitimewa *ISTIMEWA WOY!* dari negri Cikampek yang kebetulan sudah menjadwalkan diri untuk liburan ke Bali, dan kebetulan di saat yang sama aku juga sedang tinggal di Bali. Jadi yaa sekalian jalan bareng deh. Dia adalah gadis yang akrab dipanggil sebagai “Icha”, atau aku juga biasa memanggilnya “Bebeb”.

Bukan, dia bukan pacarku kok. Dia hanyalah teman, setidaknya untuk saat ini. πŸ˜…πŸ˜… Jadi si Bebeb ini tuh sebenernya cewek pertama yang aku incer sejak putus dari mantan pacarku yang kedua, sekitar tahun 2012. Tapi entah, sepertinya dia lebih nyaman menganggapku sebagai teman, atau dengan kata lain, aku ini hanya ditempatkan di Zona teman alias Friend Zone. HAHAHAHAHA πŸ˜‚πŸ˜‚ Iya, aku nyadar diri kok πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi tak apa lah, yang penting hubungan kami masih baik sampai sekarang 😝😝. Lagian, sekarang ini aku juga gamau pacaran sebelum halal #uhuk

Si Bebeb datang ke Bali bersama dengan seorang sahabatnya, Eka Marlinda, yang konon meminta izin cuti dari tempat kerjanya dengan alasan mau ke kawinannya sodara. Entah, sodaranya yang mana πŸ˜‚πŸ˜‚

Kedua cewek yang udah-dewasa-tapi-belum-istriableΒ ini tiba di bandara sekitar jam……. Sore lah pokoknya πŸ˜…πŸ˜… dan akupun datang untuk menjemputnya bersama dengan seorang tetangga, sebut saja Bli Agus dengan menggunakan motor karena memang diriku tak punya mobil.Β Kami mengantar mereka ke penginapan yang sebelumnya sudah ku tentukan, meskipun harus melewati rintangan macet di sepanjang jalan kenangan. Iya, bener-bener hampir sepanjang jalan tuh macetnya. Heran juga, tumben banget. Mungkin jalannya tuh sengaja memacetkan diri supaya aku bisa lama-lama bareng ama si Bebeb di atas motor kali yaa. Iya, mungkin…. Makasih loh πŸ˜‚πŸ˜‚

  • Istriable = Istri + able. Artinya? Cari sendiri yaa 😜😜

Seusai membersihkan diri, malamnya kami ber-4 bermaksud untuk ketemuan dengan temannya Eka di salah satu tempat makan bernama “Rumahan”, tapi kemudian si temannya itu mengabari kalau dia nggak bisa dateng. Jadi yaaaaudah, kita langsung makan aja. Tempat makan yang berlokasi di sekitaran jalan Teuku Umar, Denpasar ini tergolong punya konsep unik, dilengkapi dengan berbagai furniture lucu yang ternyata juga sudah diberi label harga alias dijual. Ini salah satu contoh furniture yang dipajang disana :

Rumahan teuku umar baliOiya, disini juga ada live music nya lohh, nyaman lah pokoknya. Cuman sayang aja, sepertinya menu yang disediakan disini kurang cocok untuk orang ndeso sepertiku yang cuma biasa makan di warteg πŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi yaa masih bisa telenable lah yaa. Beranjak dari Rumahan, kami langsung menuju ke Erlangga 2, sebuah pusat oleh-oleh yang lokasinya tak jauh dari Rumahan.

Eka dan si Bebeb nampak sibuk memilih oleh-oleh untuk kerabat mereka masing-masing. Yaa aku sih sebagai calon imam teman yang baik cuma ngekor aja sambil ngedorong gerobak plastik (troli) untuk mengangkut barang belanjaannya Bebeb. Tak terasa, sejam, dua jam juga telah berlalu, mereka belum juga puas memilih oleh-oleh yang ada. Sampai-sampai tokonya tuh mau tutup loh, hadeeehh.

erlangga2_denpasar_baliBeres belanja, aku dan Bli Agus bergegas untuk mengantar mereka ke penginapan karena memang hari sudah malam. Jadwal untuk besoknya sih kita rencana mau berangkat pagi-pagi buta untuk ngeliat sunrise di Pantai Sanur, tapi…..

Tengtong! Udah jam 6.00!

Damn, aku kesiangan! πŸ˜¨πŸ˜…πŸ˜‚ Itupun kalo nggak di miskol ama Bli Agus, palingan aku bangunnya lebih siang lagi πŸ˜‚πŸ˜‚

Duh, maafkan aku ya, gaes 😭😭. Yaa meskipun kesiangan dan rencana buat ngobrol-manja-sambil-duduk-di-pantai-buat-nungguin-sunrise nya gagal total, tapi kami tetep semangat buat berangkat ke Pantai Sanur buat jalan diatas pasir putih sekaligus menikmati tenangnya desiran ombak yang dengan lembut menyapa daratan.

icha_eka_marlinda_di_sanur_baliDan tentu saja, nggak lupa buat poto-poto juga πŸ˜†πŸ˜†.

risa_permata_sari_di_pantai_sanur_baliKarena rencana awal udah kacau gegara kesiangan dan masih ada waktu (yang sebenernya mepet), Bli Agus berinisiatif untuk mengajak kami ke Monumen Perjuangan Rakyat Bali alias Lapangan Renon.

eka_marlinda_dan_icha_di_renon_baliSuasana sedang agak sepi, dan gadis-gadis yang (katanya) single ini pun tak menyia-nyiakan kesempatan untuk berfoto ria. Monumen ini juga sekaligus jadi sering dipake warga setempat untuk berbagai aktivitas olahraga, mulai dari lari dari kenyataan, main sepak bola, volley, sampai bulutangkis, karena memang disekitaran monumennya ada lapangan yang sangat luas.

kemana_aja_bang_adek_nungguinBang, kemana aja bang? Adek udah lelah nungguin abang πŸ˜₯πŸ˜₯

Sayang, nggak banyak warga lokal yang tertarik untuk masuk ke dalam monumennya, dan kebanyakan didatangi oleh wisatawan dari luar Bali. Oiya karena lumayan sepi, tempat ini juga dijadikan spotΒ untuk lokasi foto pre-wedding gitu. Tapi untungnya kami dateng cukup pagi sehingga nggak ketemu sama mereka yang lagi foto-foto prewed.

Yaa selain nanti takutnya jadi baper ngeliatin pasangan yang mau nikah, biasanya mereka yang poto prewed disini tuh suka nggak sungkan buat berdiam (buat ambil pose yang pas) di tempat tertentu sehingga cukup menghalangi pengunjung lain yang juga mau foto. Dan bahkan mereka juga nggak sungkan buat nutupin pintu keluar-masuk yang ada disana. Ngeselin? Lumayan lah…

Mulai memasuki gerbang dari monumen Bajra Sandhi, Bebeb kemudian nodong aku buat poto selpi bareng. Kebetulan emang keadaannya lagi sepi banget, jadi yaaaa udalah nurut aja.

masbocah_foto_selfie_bareng_ichaFYI, ini adalah pertama kalinya kami poto selfie bareng setelah temenan bertahun-tahun. Wkwkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚. Mayan lah, buat kenang-kenangan. Lagian biar dia inget juga kalo aku pernah ada di hidupnya……. *Duh ini kok kesannya dalem banget ya? Dah, udah, skip skip* πŸ˜‚πŸ˜‚

foto_risa_permata_sari_bareng_masbocahDengan waktu yang sempit itu kami juga sempat untuk masuk dan melihat-lihat diorama tentang cerita perjuangan rakyat Bali pada masa penjajahan. Dan bahkan kami juga menyempatkan untuk naik ke lantai atas monumen untuk melihat pemandangan sekitar dari ketinggian.

jodoh_adek_mana_yaIni si Bebeb sempat-sempatnya nyariin jodohnya dari atas sini πŸ˜‚πŸ˜‚

Time goes on, kami sudah agak terlambat untuk berangkat ke destinasi berikutnya : Museum DMZ. Jadi disini tuh sebenernya cuma semacem tempat khusus buat poto-poto eksis gitu, dengan ruangan yang digambar pakai efek 3D sehingga nampak unik dan seperti nyata.

museum_dmz_baliSini Bang, adek siram dulu biar belangnya ilang..

Sayangnya disini pencahayaannya agak kurang baik untuk sebagian besar kamera hape, sehingga kebanyakan fotonya tuh kalo nggak muncul noise yaa bakalan blur. Penting banget buat ngebawa hape yang ada fitur OIS di kameranya kalo mau kesini, atau sekalian bawa DSLR atau mirrorless lah. Coba aja waktu itu aku ngebawa ASUS Zenfone 3 yang sekarang ku pake buat bikin tulisan ini, pasti hasilnya bakal beda.

BACA JUGA : Review Hasil Kamera ASUS Zenfone 3 ZE520KL

mau_masak_apaIni cewekΒ bedua lagi direbus malah nggak ada ekspresi takut atau apa kek gitu. HIH! *kesel*

Eka : “Neng, lagi direbus ya?”

Icha : “Iya nih. Situ mau dimasak pake apa?”

Eka : “Yang jelas sih nggak dimasak bareng cabe, apalagi toge. Dicampur ama acar doang inimah..”

Icha : “…………..”

lautan_pun_adek_sebrangi_buat_abang“Lautan pun adek sebrangi buat abang..”

cie_ngacaCiee ngaca.. Tapi itu kacanya gak kompak amat 😐😐

Kalo kesini,Β kita mesti ngantri kalo mau poto, karena pengunjungnya lumayan banyak. Dan ya, mesti tau etika lah yaa, jangan asal nyerobot kek mbak-mbak yang kemaren bareng ama kita. Sumpah, itu mbak rese banget! Orang lagi poto, eh dia asal nyelonong aja. Untung kita pada baik hati, tidak sombong, sabar dan penyayang. Jadi yaa nggak sampe jotos-jotosan deh…

Sayang, menjelang akhir kami harus buru-buru balik karena dirikuh mau jum’atan dulu. Tapi sebelumnya, kami menyempatkan diri untuk makan siang terlebih dahulu warung nasi Ayam Betutu Bu Agung Ulan (muslim) yang bertempat di Jl. Tukad Pakerisan (di depan STIKES Bali) yang insyaa Allah halal. Mungkin nanti daku bakal bikin ulasan khusus deh soal tempat makan ini.

ayam_betutu_halal_di_denpasar_baliBACA JUGA : Warung Bu Agung Ulan, Ayam Betutu Halal di Denpasar

Okey, kewajiban seorang lelaki muslim sudah dilaksanakan, dan kami siap untuk lanjut ke destinasi selanjutnya : GWK!

Sebenernya terlalu singkat waktu yang kita sediakan untuk mampir keΒ GWK,Β karena ternyata kami harus berjalan kaki beberapa menit untuk bisa sampai ke objek wisata utamanya. Untung aja si Eka sama Bebeb nggak banyakan ngeluh, soalnya jalannya itu nanjak dan jaraknya lumayan jauh, sekitar…. Berapa meter ya? Lupa nggak ngukur! Wkwkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜œπŸ˜œ

Yang jelas sih nggak sejauh jarak yang memisahkanku dengannya saat ini #ehem πŸ˜†πŸ˜†. Aku baru tau kalau ternyata, disini tuh ada semacem theater gitu, jadi kita bisa nonton pentas kesenian dengan gratis karena memang sudah satu paket dengan tiket masuk yang kita beli di awal. Dan dengan sedikit perasaan was-was, kami pun memutuskan untuk mampir sejenak dan melihat pentas seni disana.

Loh, kok was-was sih? Iya, aku udah kepikiran aja kalo ini nanti bakal telat jadwal ke destinasi selanjutnya. Di sisi lain aku mikir juga, masa iya kesini bayar tiket mahal-mahal cuma buat numpang lewat sambil poto doang? Akhirnya yaudah, aku pasrah aja deh. Lagian nggak tega juga mengganggu Eka yang keliatan antusias banget buat nonton. Kalo si Bebeb? Hemm, dia malah sibuk mainan hape..

BACA JUGA : Liburan Terasa Membosankan? Mungkin Ada Yang Salah Dengan Ini!

Ah Bebeb mah emang gitu, hapenya lebih diutamakan. Padahal selama ini, aku lebih mengutamakan dia #Eaaaaakkk. Tapi ternyata pas kita baru dateng itu, acaranya udah mau abis. Jadi yaa nggak lama-lama deh. Ehehe… Kami pun langsung menuju ke lokasi patung Dewa Wisnu yang ternyata harus naik tangga lagi. Dan udah pasti dong, sesampainya disana dua cewek ini langsung narsis di depan kamera hapeku.

icha_eka_marlinda_di_patung_gwkTak lama setelah duduk sejenak, kita langsung cusss ke patung Garuda yang ternyata letaknya dipisahkan. Tapi pisahnya nggak jauh banget kok. Tinggal geser dikit, turun dikit, sampe deh!

patung_garuda_gwk_baliIni mau foto aja pake debat segala. Hadeeehhhh….

Puas berfoto di tengah teriknya mentari yang bersinar ceria, kami pun bergegas menuju parkiran motor yang artinya kita harus jalan lagi. Kebetulan, jalan untuk menuju jalur utama ke Uluwatu (our next destination) tuh masih agak jauh dan sepi, jadi kesempatan itu dipake sama Bebeb buat maenan video call sama keluarganya nun jauh disana. Yaa mungkin sekalian ngasih tau ke emaknya mamahnya, siapa yang jadi ojeknya nyulik anaknya di Bali, gitu. Akusih cuma dadah-dadah aja sambil bawa motor.

tulisan_gwk_baliDi sela-sela maenan video call, masih sempat berenti buat poto disini πŸ˜‚πŸ˜‚

Untungnya jalanan lancar tanpa macet, jadi jadwal yang sempat molor tadi bisa kekejar dan bisa sampai di Uluwatu hampir tepat waktu. Tujuan utama kami kesana adalah untuk menonton pertunjukan tari kecak dalam rangka memenuhi request dari Eka.

Oiya, kalau mau kesini buat nonton tari kecak, sebaiknya kalian dateng lebih awal ya, gaes. Karena arena pertunjukan (njir, arena) sudah mulai bisa dimasuki oleh penonton sekitar setengah jam sebelum acara, yang dimulai pada jam 6 sore. Dan pembagian tempat duduknya itu menggunakan sistem…..

Rebutan…. πŸ˜‘πŸ˜‘

Nah kalo misal datengnya mepet atau telat, bisa-bisa nanti gadapet tempat duduk. Untungnya kami berempat anaknya rajin, dateng lebih awal, jadi dapet tempat strategis deh buat nonton sekaligus liatin sunset. Ah romantis bener dah pokoknya. Sampe-sampe rasanya tuh pengen meluk mbak-mbak yang duduk disebelahku gitu, tapi… Apalah aku, aku nyadar diri kok πŸ˜‚πŸ˜‚.

sunset_tari_kecak_uluwatu_baliAda satu nyesek momen waktu kita lagi nonton pertunjukan tari kecak di uluwatu itu. Kok yaa pas banget yang duduk di depan kita-kita ini pada couple-couple’an? Udah gitu yang di depanku mesra-mesraan lagi. Yakan abang mau juga, dek 😭😭.

ngenes_momen_di_uluwatuCuma bisa manyun liat kemesraan orang lainΒ πŸ˜‚πŸ˜‚

Bagian paling seru dari pertunjukan ini adalah ketika tokoh Hanoman mulai hadir. Om-om yang jadi tokoh ini mampu berinteraksi dengan penonton dengan kejahilannya, sehingga menaikkan atmosfir semangat dari para penonton.

Ditambah lagi dengan kejahilan beberapa tokoh lain yang muncul belakangan, serta salah satu tokoh yang sempat menyapa penonton yang hadir (lupa namanya πŸ˜‚πŸ˜‚) sehingga semangat dari penonton tetap terjaga hingga akhir pertunjukan.

Nah perjalanan pulangnya ini yang agak horor. Bukan karena jalannya yang gelap dan berliku, tapi karena Bli Agus yang tancap gas lumayan kenceng dan melakukan manuver agak berbahaya pas nyalip-nyalip mobil di depannya karena nyalipnya itu di area blind spot, jadi rawan banget buat ketabrak kendaraan lain dari depan.

BACA JUGA : Tips Aman Berkendara Motor Ala Masbocah

Tapi yaa alhamdulillah kami sampai tujuan dalam keadaan masih utuh meskipun sudah mulai lapar πŸ˜‚πŸ˜‚. Jadilah kita makan dulu sebelum mengembalikan ((((MENGEMBALIKAN)))) Eka dan Bebeb ke penginapannya. Untuk hari selanjutnya, lanjut ke halaman dua yaa. Klik aja, ada dibawah tuh..

8 COMMENTS

    • Yaelah, mana sempet beb πŸ˜‚πŸ˜‚

      Tapi yauda sih, ntar diulang lagi aja moment nya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜†πŸ˜†

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here