Home Contest Honda Aja Pinter, Masa Kamu Nggak?

Honda Aja Pinter, Masa Kamu Nggak?

0
SHARE

Honda Aja Pinter, Masa Kamu Nggak? – Jadi ceritanya tuh aku lagi kangen pengen ke pantai karena sejak pertama kali memijakkan kaki di tanah Jogja, aku belum pernah sekalipun main ke pantai. Yaa maklum aja, sebelumnya aku kan tinggalnya di Bali, udah gitu jarak dari tempatku tinggal menuju ke pantai itu gak jauh-jauh amat, paling sekitar 4 kilometer. Naik sepeda pun bisa! Jadi cukup sering lah aku main ke pantai waktu di Bali. Nah kalo di Jogja? Kata temenku yang penduduk asli Jogja (sebut saja Parman Junior), pantai terdekat disini jaraknya gak segitu, kira-kira 30 kiloan lah atau mungkin lebih.

Duh lumayan jauh juga ya? Dan karena aku ngebet pengen ke pantai, akupun merengek minta dia buat nganterin aku kesana. Ya maklum aja, aku kan pendatang baru disini, jadi gatau jalan. Nanti kalo aku nyasar terus diculik gimana? Kan kasian nanti pacarku nyariin 🙁 . Oia lupa, aku gapunya pacar ding, ngehehe 😛 Dan untungnya dia mau nganterin aku, dan kitapun janjian buat berangkat besok sorenya.

Keesokan harinya. . .

Sore itu dengan PeDenya aku dateng ke rumahnya, dan pas mau berangkat tiba-tiba aku inget kalo STNK motorku masih dibawa temen pas dipinjem semalem. Dengan terpaksa kami berangkat pake motor si Parman ini karena temen yang bawa STNK motorku lagi ada urusan diluar. Ngerinya adalah ternyata si Parman ini cuma punya motor matic. What? Matic?

“KAMU AJA YA YANG BAWA MOTORNYA, AKU GAMAU!”

Kenapa ngeri? Soalnya aku tuh takut pake banget kalo bawa motor matic! Walhasil akupun diketawain ama dia (-___-). Oke gapapa! Dan setelah puas ngata-ngatain aku karena takut bawa matic akhirnya kami pun berangkat juga. Rada surprise sih waktu pertama kali dia starter itu motor, buset alus banget suaranya! Padahal setauku kan motor matic itu suaranya berisik pas dinyalain.

“Wogh kok alus banget dab?” *dengan aksen sedikit medok*

*dab = sebutan “bro” versi Jogja

“Yaiyalah, orang Jogja kan terkenal alus jadi motornya harus alus juga donk”

Ebuset aku iya’in aja dah biar cepet berangkat (-___-). Perjalanan dimulai dan kami menemui lampu merah (traffic light) pertama. Beberapa saat setelah berhenti gak tau kenapa tiba-tiba itu motor mati! Waduh kenapa nih motor? Walhasil akupun panik!

“Lhoh eh, dab, kok mati dab? Aku gamau ndorong ya, pokoknya nggak mau!”

Dengan santainya dia pun menjawab

“Mbok ya santai, rasah panik (gausah panik), ini motornya emang begini. Jadi kalo motor lagi diem, mesinnya otomatis mati sendiri. Nah nyalainnya juga gampang, tinggal di gas dikit aja udah nyala lagi. Nih liat *sambil mempraktekkan*.

Walaah ternyata emang begitu toh. Kok bisa ya? Duh ketauan banget nih kalo aku kudet alias kurang apdet soal motor! Yaa maklum aja sih akunya kan gak pernah memperhatikan perkembangan motor matic #Ngeles. Aku trauma banget soalnya dulu pernah kejadian mirip seperti itu juga ama temenku waktu masih SMA. Waktu itu motornya mati pas berenti di lampu merah, dan waktu coba dinyalain ternyata gak bisa alias mogok. Mana waktu itu di belakang kita ada cewek cakep pulak! Duhh malunyaa. Singkat kata kita udah sampai di pantai, main bentar terus pulang deh.

Tapi sepanjang perjalanan itu aku jadi ngerasa penasaran banget sama motornya si Parman yang belakangan aku tau ternyata motornya adalah New Vario Techno 125. Iya, aku masih ngerasa percaya-gak percaya sama penjelasan si Parman soal motornya itu. Aku pikir motor itu udah di modif ama si Parman makanya bisa mati sendiri pas berenti kaya tadi. Sepulang dari pantai itu aku bukannya mandi tapi malah langsung searching ke mbah Gugel soal New Vario Techno 125. Setelah baca-baca di beberapa blog aku baru tau kalo ternyata memang motor ini punya fitur yang namanya Idling Stop System. Fitur yang biasa disingkat sebagai ISS ini merupakan salah satu fitur unggulan yang dimiliki motor matic Honda dimana ia akan secara otomatis “mematikan” putaran mesin ketika sedang dalam keadaan diam.

Wah canggih nih! Eh tapi setelah baca lebih lanjut ternyata bukan cuma itu aja loh fiturnya! Duh bikin makin penasaran aja deh. Menurut sumber yang aku baca, fitur ISS itu adalah salah satu bagian dari Teknologi Pintar Honda yang mana kabarnya terdapat beberapa fitur unggulan lain di dalamnya. Nah aku yakin nih pasti kamu juga penasaran kan soal teknologi ini? Oke karena aku lagi baik hati, di posting kali ini aku bakal buat sedikit rangkuman tentang teknologi ini khusus buat kamu biar kita sama-sama paham. Nah kalo udah sepaham kan kemungkinan nanti kita juga bisa sehati, terus kalo udah sehati kita jadian deh #eh.

Duh yang barusan itu diabaikan aja ya, kita kembali ke topik. Jadi teknologi pintar atau bahasa Inggrisnya Smart Technology ini terdiri dari beberapa fitur utama yang disematkan di motor matic Honda. Kita mulai dari fitur yang namanya eSP dulu yuk!

Waahh logo ini sama kaya yang ada di motornya si Parman! Jadi eSP itu singkatan dari Enhanced Smart Power. Menurut sumber yang aku baca, ini merupakan fitur utama yang dimiliki oleh motornya si Parman itu. Kalo menurut pendapatku sih kurang lebih artinya adalah (pengelolaan) tenaga yang pintar yang telah ditingkatkan. Jadi maksudnya eSP ini merupakan satu teknologi yang terdapat pada motor matic Honda yang bisa mengelola energi secara lebih efisien. Teknologi eSP ini sendiri terdiri dari kombinasi dari beberapa fitur yang ada pada mesin motor matic Honda, salah satunya yaitu ACG starter.

Apa itu ACG starter? ACG adalah singkatan dari Alternating Current Generator, dimana ini merupakan teknologi starter yang menggunakan metode elektrik. Hemm kalo aku jelasin panjang lebar mungkin kalian bakal bingung, jadi aku jelasin secara simpelnya aja yaa. Coba perhatiin gambar dibawah ini.

Di sebelah kiri itu yang disebut dengan ACG Starter, sedangkan yang disebelah kanan adalah starter biasa. Nah bedanya keliatan kan? Jadi kalo starter biasa itu ketika kita mau menyalakan mesin, maka dinamo atau motor penggerak akan berputar untuk memutar roda gigi supaya piston (kita sebut saja sebagai mesin) mau bergerak/berputar dan menyala. Nah dikarenakan adanya pertemuan antara dua roda gigi seperti pada gambar diatas maka akan menimbulkan suara dan getaran. Kalo ACG starter? Dia gak pake roda gigi tuh, jadi bisa dibilang motor penggeraknya langsung terhubung ke piston.

Nah karena gak ada pertemuan fisik dari roda gigi seperti pada starter biasa, maka bisa dipastikan hampir gak ada suara yang ditimbulkan ketika kita melakukan starter. Hemm pantesan ya motornya si Parman bisa alus banget suaranya pas di starter, ternyata ini toh rahasianya! *sambil angguk-angguk*.

Berkat teknologi ACG ini, maka teknologi atau fitur ISS (Idling Stop System) yang sudah ku sebut diatas bisa dioptimalkan. ISS akan bekerja jika motor dalam keadaan diam selama kurang lebih 3 detik dimana sistem ini akan secara otomatis “menidurkan” mesin yang tujuannya tentu untuk lebih menghemat bahan bakar. Coba bayangin aja berapa banyak bensin yang menguap sia-sia di lampu merah? Apalagi aku pernah tuh ngeliat traffic light yang merahnya nyala sampe lebih dari 100 detik.

Apalagi kalo kamu tinggalnya di kota besar yang identik dengan kemacetan, fitur ini bakal bermanfaat banget deh! Selain lebih efisien dalam menggunakan bahan bakar, mesin yang mati otomatis itu pastinya gak bakal ngeluarin gas buang yang artinya fitur ini juga bisa membuat motor jadi lebih ramah lingkungan karena bisa membantu menekan polusi! Eh tapi bentar, ada sedikit pertanyaan nih yang mengganggu pikiranku soal fitur ini.

Gimana kalo misalnya kita mau “panasin” itu motor? Kan mesin bakal mati setelah motor diem selama 3 detik tuh, berarti motornya gak bisa di panasin donk? Apa mungkin panasinnya pake foto mantan yang lagi beduaan ama pacar barunya? #eh

Wah kalo itu sih kita yang panas ya, bukan motornya 😐 . Setelah aku cari tau ternyata Honda juga udah mikirin soal ini. Bukan soal mantan loh ya, tapi soal fitur ISS nya itu. Jadi fitur ISS ini bakal mulai aktif bekerja setelah melalui beberapa persyaratan berikut:

  • Suhu mesin sudah mencapai/melebihi 60 derajat celciyus *celcius woy!*
  • Motor sudah berjalan minimal 10 km/jam

Jadi kalo misal motor itu belum melewati persyaratan diatas maka fitur ISS gak bakalan aktif. So, gak perlu khawatir mesin bakal mati kalo lagi dipanasin. Lagian kita kan bisa menonaktifkan fitur ini, tinggal sekali pencet tombol yang ada di gambar sebelah ini doank kok.

Ngomong-ngomong soal efisiensi bahan bakar, ternyata motornya si Parman alias New Vario Techno 125 itu juga punya fitur lain loh gaes yang mungkin kalian juga udah pernah denger. Yups, PGM-FI! Ini tuh semacem injektor bahan bakar gitu deh yang perannya menggantikan karburator. Injektor ini sudah diprogram sedemikian rupa untuk lebih efisien dalam menyemprotkan bahan bakar ke ruang pembakaran (sebut saja mesin lah yaa) hingga membuat konsumsi bahan bakar menjadi lebih irit dan juga akan membuat motor jadi lebih ramah lingkungan.

Hemm, emang apa hubungannya sih antara semprotan itu dengan “ramah lingkungan”? Kok bisa jadi lebih ramah lingkungan ya? Padahal cuma semprotan doank kan? Jadi simpelnya tuh gini nih gaes, pembakaran di dalam mesin itu butuh komposisi berupa bahan bakar (bensin) sama oksigen. Nah kalo komposisi yang dibutuhkan ini “takarannya” gak pas (misalnya terlalu banyak bensinnya atau terlalu banyak oksigennya) maka akan menyebabkan pembakaran yang gak sempurna. Efeknya ada dua, yang pertama adalah energi (hasil pembakaran) yang kurang optimal atau gas buang yang kurang bersih akibat kelebihan salah satu dari komposisi yang dibutuhkan tadi.

Jadi jangan remehkan nih si semprotan yang satu ini karena dia punya sensor-sensor canggih yang akan menyesuaikan kebutuhan mesin akan bahan bakar. Nah selain PGM-FI, ada berbagai komponen lain yang dirubah pada mesin dari matic Honda ini yang tujuannya untuk meminimalisir gesekan. Kalo gesekan antar komponen udah di minimalisir, berarti energi yang terbuang sia-sia akibat kerugian gesekan pun semakin kecil sehingga akan menghasilkan tarikan yang lebih responsif pada mesin.

Ditambah lagi mesin motor ini sudah dilengkapi dengan pendingin cair untuk menjaga suhu mesin agar tetap stabil, biar gak rewel gitu deh akibat kepanasan. Kita aja kalo kepanasan pasti cepet capek kan? Mesin juga mirip-mirip kaya gitu deh.

Wah banyak juga ya fitur-fitur yang terangkum dalam teknologi eSP itu. Kabar baiknya di tahun 2015 ini rencananya Honda bakal menerapkan teknologi eSP ini untuk semua tipe motor maticnya! Jadi nggak cuma Honda PCX sama New Vario Techno 125 aja yang pake teknologi ini.

Dari mesin kita loncat ke bagian keamanan deh. Maksudnya bukan satpam ya, tapi keamanan dalam berkendara. Yang namanya motor pasti larinya lincah dan kenceng. Apalagi kalo matic, itu kan ngacirnya wuss banget tuh terutama waktu akselarasi. Lhoh kok tau? Katanya takut bawa matic? Yaiyalah aku tau, kan aku sering dipecundangi sama mas-mas ato mbak-mbak yang bawa matic waktu lagi akselarasi *hiks*.

Nah kalo ngacirnya kenceng gitu kan pasti dibutuhkan kontrol yang baik donk biar gak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan? Salah satu fitur kontrol yang ada di kendaraan bermotor sekaligus salah satu komponen yang paling penting adalah rem. Bayangin aja gimana kalo kendaraan gak ada rem nya? Ah sangat mengerikan. Dan ternyata Honda telah menyematkan satu fitur yang menurutku bagus banget buat keamanan pengendaranya pada New Vario Techno 125 yang juga dipake si Parman itu. Fitur ini namanya Combi Brake System alias CBS.

Jadi fitur ini tuh bakal mengaktifkan kedua rem yang terdapat pada motor (rem depan dan belakang) ketika kita menarik tuas rem sebelah kiri. Jadi ini bakal bikin jarak pengereman jadi lebih pendek. Kalo masih bingung coba liat gambar dibawah ini.

Ini bagus banget khususnya buat pengendara yang punya reflek kurang bagus untuk meminimalisir terjadinya tabrakan. Apalagi kita tau sendiri kan, di jalanan tuh banyak orang yang gak tau aturan dan pake motor di jalan seenak jidatnya aja. Ada yang nyebrang gak tengok-tengok lah, ada yang belok tiba-tiba tanpa ngasih tanda lah, ada yang ngasih sein ke kanan tapi beloknya ke kiri lah dan masih banyak lagi. Pastinya bakal nyebelin plus bahaya banget kan kalo nemu orang yang begitu di jalanan?

Terus ada satu lagi nih fitur yang aku anggep menarik yaitu fitur Answer Back System. Jadi fitur ini berfungsi untuk memberikan tanda atau signal berupa lampu sein yang menyala pada motor ketika tombol pada kunci ditekan. Iya broh, itu kunci ada remotnya loh! Ini pastinya bakal berguna banget buat kita yang suka lupa dimana naruh motor waktu di parkirin di parkiran umum. Apalagi kalo di tempat tertentu seperti di pameran misalnya, kan kadang posisi motor kita bisa pindah-pindah tuh karena dipindahin sama tukang parkir. Nah dengan adanya fitur ini kita gak perlu bingung lagi deh buat nemuin motor kita diantara motor yang lain.

Apalagi kalo motor baru pasti pada gak inget kan plat nomernya berapa? Bisa bahaya tuh kalo sampe ilang. Hihihi. Nah itu tadi beberapa rangkuman singkat soal Teknologi Pintar yang dimiliki oleh motor matic Honda. Ngebantu banget ya fiturnya buat keseharian kita. Hemm menarik juga, dari awalnya cuma penasaran sekarang malah jadi pengen nabung buat beli. Eits, tapi pastinya bukan beli buat aku sendiri loh, tapi buat calon istriku nanti meskipun aku belum nemu siapa calon istriku itu. Wkwkwkwkwkwkwk.

Udah gausah ketawa, se-nggaknya kan aku udah niat baik buat mempersembahkan yang terbaik buat calon istriku nanti *ceilaaah*. Udah canggih, praktis, irit, aman pula. Kurang apa coba? Pilihan yang pas kan buat orang yang istimewa? Tuh Honda aja mau belajar dari konsumennya buat menghasilkan produk yang pinter, masa kamu gak belajar juga buat milih produk yang pinter?

Smart product for smart customer!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here