Kenapa Kita Tidak Boleh Membuang Makanan? Ini Alasannya

Kenapa Kita Tidak Boleh Membuang Makanan? Ini Alasannya

1417
2
SHARE

Kenapa Kita Tidak Boleh Membuang Makanan? Ini Alasannya – Saat itu ada seorang karyawan yang sedang berulang tahun. Teman-teman di tempat kerjanya yang mengetahui akan hal itu berencana untuk membuat kejutan dengan membalikannya sebuah kue. Singkat cerita, mereka pun mendatangi dia yang berulang tahun itu dengan membawakan kue yang sudah dihiasi dengan lilin berbentuk angka. Namun sayang, bukannya dimakan, kue tersebut malah dihempaskan ke wajahnya yang berulang tahun.

Itu cuma satu contoh mainstream yang mungkin pernah atau bahkan sering kita temui. Memang, itu gak keliatan seperti membuang makanan secara langsung, tapi jelas, beberapa orang pasti gak bakal mau makan makanan (kue) yang sudah terkontaminasi seperti itu. Apalagi kalo kemudian kue tersebut jatuh, ujung-ujungnya pasti bakal dibuang. Kita pasti udah pernah mendengar bahwa membuang makanan itu adalah hal yang gak baik, bahkan beberapa orangtua menganjurkan untuk tidak menyisakan satu butir nasi pun pada piring yang kita gunakan untuk makan.

“Hayo makanannya diabisin, jangan sampe ada sisa. Kasian, kalo dibuang nanti nasinya nangis”

Mungkin kamu bakal bertanya-tanya, emang iya nasi bisa nangis? Hehe, jelas nggak donk. Itu hanya perumpamaan, dan perumpamaan seperti itu dibuat supaya kita berfikir. Dan memang seharusnya kita sebagai manusia yang katanya makhluk cerdas menggunakan akal (otak) kita untuk berfikir dan “mencerna” sesuatu supaya gak salah paham karena menelan bulat-bulat informasi yang masih “mentah”.

“Emang kenapa kok kita gak boleh membuang-buang makanan?”

Oke, disini aku bakal memberikan opini ku mengenai hal ini. Kamu pernah gak sih mencari tau soal makanan yang biasa kita makan itu berasal dari mana dan prosesnya seperti apa? Atau mungkin kamu pernah gak sih mikir kalo gak semua orang bisa menikmati makanan yang kamu sia-siakan? Kita ambil contoh makanan yang jadi kebutuhan pokok bagi sebagian besar masyarakat kita, yaitu nasi.

Kamu pasti tau kalo nasi itu berasal dari padi, tapi kamu tau gak proses menanam padi itu butuh waktu berapa lama? Menurut beberapa sumber yang aku baca, proses awal mula padi ditanam sampe bisa menghasilkan beras itu sekitar 3 bulan lamanya. Proses panjang yang penuh resiko dan rawan gagal panen karena berbagai hal seperti hama, bencana kekeringan, banjir atau mungkin karena hal lain. Terus proses yang panjang untuk menghasilkan beras itu kamu sia-siakan dengan membuangnya begitu saja? KEBANGETAN!

Mengapa tidak boleh membuang makananKadang aku sedih ngeliat orang yang sengaja gak ngabisin makanannya cuma karena biar gak disangka rakus. Atau aku juga sering ngeliat orang beli makanan begitu banyak, sampe dia bingung mau ngabisin yang mana duluan terus ujung-ujungnya makanan tersebut gak kemakan karena keburu kekenyangan. Akhirnya? Ya dibuang. Kok kayanya gak ada rasa bersalah ya? Mereka ngebuang makanan dalam beberapa menit, sementara proses untuk menumbuhkan dan membuat makanan itu membutuhkan waktu berbulan-bulan.

“Lah terus kenapa? Kan gue beli, pake duit sendiri! Ngapain lu protes?”

Hehe, iya aku tau, tapi pola pikirmu jangan sependek itu lah. Gini deh, kamu tau gak, berapa banyak orang yang membutuhkan beras di Indonesia? BANYAK BANGET! Sekarang misalnya gini, misal kamu ngebuang sekitar 10 gram nasi tiap kali selesai makan. Terbilang kecil dan sepele banget ya, tapi kamu makannya berapa kali? 3 kali, dan misal kamu melakukan itu selama 10 hari aja. Dikalikan aja 10 gram x 3 kali sehari x 10 hari, jadi selama 10 hari kamu bakal ngebuang senggaknya 300 gram. Masih bukan angka yang besar ya, tapi ternyata di kota yang kamu tinggali ada sekitar 1000 orang lain yang melakukan hal yang sama. Jadinya? 300 gram x 1000 = 300 kilo! Iya, 300 kilo nasi kebuang cuma dalam waktu 10 hari.

Bayangin aja, 300 kilo itu bisa buat makan berapa orang? 300 kilo itu gak sedikit loh! Nasi sebanyak itu tuh bisa banget buat stok satu keluarga selama berbulan-bulan. Aku pernah baca di satu blog yang mana penulisnya menceritakan pengalamannya selama mampir ke Jerman. Entah bener atau nggak, disana, kamu bakal kena denda yang nilainya gak sedikit cuma karena kamu gak menghabiskan makananmu. Kenapa? Supaya kamu bisa lebih menghargai sumber daya yang semakin terbatas untuk menumbuhkan makanan, karena memang proses untuk membuat makanan itu membutuhkan sumber daya yang besar plus waktu yang lama.

Intinya gini, kalo kamu menghambur-hamburkan (menyia-nyiakan atau membuang-buang) makanan yang notabene butuh sumber daya yang besar plus waktu yang lama, maka besar kemungkinan orang lain bakalan terancam kekurangan sumber makanan karena stoknya yang terbatas.

“Ya biar aja, emang masalah buat gue? Itu kan urusan mereka!”

Oke, coba kalo misal kamu ada di posisi mereka, gimana perasaanmu? Apa yang bakal kamu lakuin? SIAPA YANG BAKAL KAMU SALAHKAN? Hah?! *asah golok* Lagipula, ngebuang-buang makanan itu bener-bener mencerminkan sikap gak bersyukur atas nikmat yang diberikan-Nya pada kita, buang-buang rejeki!

“Lah terus kenapa? Duit gue kan banyak! Gak ngaruh kali ngebuang makanan dikit gitu doank buat idup gue. Gue horang kayah!”

Sekarang siapa yang bakal ngejamin kalo kamu bakal kaya terus? Siapa yang tau besok kamu kek gimana? Bisa aja besok usahamu mendadak kebakaran dan kamu mendadak miskin, atau bisa aja besok kamu kena stroke, gak bisa ngapa-ngapain hingga menghabiskan banyak hartamu. Iya, ujian dan teguran itu bisa dateng kapan aja, apalagi kalo kamu jarang bersyukur.

BACA JUGA : Kenapa ujian datang bertubi-tubi dalam hidupmu?

Jadi kita harus gimana? Coba deh sebisa mungkin kamu menghargai apa yang kamu punya, termasuk soal makanan. Beli atau ambil makanan seperlunya, yang sekiranya kamu mampu untuk menghabiskannya dan jangan sampai membuang makanan itu. Ngerasa kebanyakan duit? Daripada sampe ngebuang, mendingan kamu sisihkan sebagian makananmu (yang masih layak) untuk mereka yang lebih membutuhkan, itu akan lebih berguna.

Iya, mungkin terlalu gampang buat kamu untuk beli makanan hingga kamu membeli apa saja yang kamu lihat, tapi diluaran sana masih banyak orang yang harus berjuang keras hanya untuk bisa makan. Bahkan gak jarang yang sampe memungut sisa-sisa beras buat dimakan.

Gak ada salahnya kok nolongin orang, apalagi buat kamu yang kebayakan duit pasti itu bukan sebuah masalah yang besar, yakan? Iya, ngebuang makanan aja kamu nggak eman, jadi seharusnya memberi makan pada orang lain juga pasti bukan hal yang sulit buat kamu. Ngerasa rugi karena ngasih makanan ke orang lain? Ah itu gak jauh beda kok kalo dibandingin dengan kamu ngebuang makananmu. Bedanya cuma satu :

Makanan yang kamu buang cuma akan menjadi sampah, sedangkan makanan yang kamu sisihkan untuk diberikan pada orang lain bakal menjadi penyambung hidup buat mereka sekaligus tabungan amal buat kamu.

Jadi, sekarang kamu sudah ngerti kenapa kita gak boleh buang-buang makanan? Kalo belum paham, coba baca lagi dari awal. Masih belum ngerti juga? Mungkin kesehatanmu terganggu dan kamu butuh piknik. Okedeh, sekian dulu tulisan sederhana dari aku untuk posting kali ini. Perlu diingat ya, kalian harus sedikit mencerna tulisan diatas supaya bisa ngerti maksudku, dan semoga bisa dimengerti. – Masbocah

Sumber gambar :

  • https://yopiepangkey.wordpress.com/2011/06/30/usia-boleh-semakin-tua-kebaikan-tak-pernah-tua-dan-basi/
  • http://www.boyolalipos.com/2013/panen-padi-wonogiri-minim-air-dan-diserang-tikus-petani-selogiri-tetap-panen-456960
  • http://www.kaskus.co.id/thread/5323f263becb1713458b45b8/kisah-bu-supri-nenek-pemungut-beras-sejak-zaman-presiden-ri-kedua

2 COMMENTS

  1. kalo buang makanan untuk diet? seperti beli nasgor trus kasihnya mayan banyak , nah terus dibuang nasinya , gw makannya dikit g semuanya , gitu blh ga?

LEAVE A REPLY