Home Daily Life Kenapa Setia Itu Menyakitkan?

Kenapa Setia Itu Menyakitkan?

2557
2
SHARE

Kenapa Setia Itu Menyakitkan? – Sebuah pertanyaan yang sudah sering kali aku dengar, hingga aku bosan untuk menjelaskan dan aku putuskan untuk menuliskannya di blog ini. Bener deh, aku bosen jelasinnya! Mending kek ya kalo mau di dengerin, karena gak sedikit dari mereka yang menanyakan soal hal ini malah memberikan sangkalan-sangkalan untuk menyanggah jawabanku. Lhah terus maunya apa?

Mbak-mbak galau : “Mas Bocah, kenapa sih aku selalu jadi korban sakit hati? Padahal aku udah setia sama dia, tapi dianya terus aja nyakitin aku. Aku tau dia pernah beberapa kali selingkuh, bahkan sama temenku sendiri. Aku harus gimana mas?”

Me : “Yaa itu simpel, karena kamu setia sama orang yang salah. Solusinya? Yaa lepasin aja, cari yang lain. Kamu pantes untuk dapet yang lebih baik.”

Mbak-mbak galau : “Tapi aku kan sayang dia, mas!”

Me : “Yaudah kalo gitu, nikmati aja terus sakit hatinya”

Mbak-mbak galau :Ih kok gitu sih? Kasih solusi donk mas. Aku capek diginiin terus”

Me : “Lah, tadi bukannya udah aku kasih solusi yang paling sederhana ya? Lepasin dia, itu jalan terbaik”

Mbak-mbak galau : “Tapi aku maunya dia mas”

Me : “Tuhkan, ngeyel lagi. Buat apa nanya kalo ujung-ujungnya bakal ngeyel? Kita… Berantem aja yuk, mbak?”

Sedih gak lo kalo digituin? Udah dikasih solusi, masih aja ngeyel. Terus buat apa nanya kalo ujung-ujungnya bakal mencari pembenaran atas kesalahan yang udah dilakukan? Inget ya, mencari pembenaran atas kesalahanmu gak akan membuatmu menjadi benar! Karena kamu akan terus terjebak di kesalahan yang sama.

Dan sebelum aku melanjutkan, perlu aku ingatkan bahwa artikel ini cuma untuk mereka yang mau mendengarkan atau menerima nasehat. Jadi bagi kamu yang cuma ingin mencari pembenaran, boleh kok langsung close halaman ini karena percuma aja kamu capek-capek baca tapi kamu gak belajar apapun dari apa yang kamu baca disini. Udah? Yakin mau terus baca? Oke, sekarang kamu boleh nyiapin cemilan buat nyimak tulisan sederhana ini.

Kadang orang suka gitu ya, dikasih solusi yang simpel malah nyari jalan yang ribet dan belum tentu menemukan jalan keluar. Iya sih, aku paham, ini lebih ke soal perasaan. Tapi yaa jangan gitu-gitu banget deh, nyiksa diri sendiri! Kamu pengen bahagia, kan? Maka hal pertama yang harus kamu lakuin adalah sayangi dirimu sendiri. Memang, banyak yang bilang bahwa untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan itu butuh perjuangan. Iya, itu bener pake banget kok.

Tapi sekarang coba pikir lagi, emangnya apa yang kamu inginkan ini beneran baik buat kamu? Kalo kamu menginginkan seorang yang bisanya cuma nyakitin perasaan kamu terus, yaa berarti kamu… Harus… Sekolah lagi.. Inget ya, apa yang kita inginkan belum tentu baik buat kita. Dan tolong, jauhi kutipan-kutipan yang sifatnya membodohi diri sendiri. Be smart, please! Jangan mencari pembenaran melalui kutipan tersebut.

Kamu cuma perlu mendengarkan hati nurani untuk bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Hati nurani selalu mengajak kita ke sisi kebaikan, dan kamu mesti hati-hati dengan sisi yang satunya lagi yang seakan-akan ingin mengajakmu pada suatu “kebaikan” (dalam tanda kutip yaa) namun sesungguhnya hanya akan membuatmu bersikap tidak cerdas. Dan sekarang, balik lagi ke pertanyaan awal. Kenapa setia itu menyakitkan?

Jawabannya yaa tetep sama seperti di awal tadi, karena kamu memilih setia pada orang yang salah. Kalo kamu memilih setia pada orang yang bener-bener baik, aku yakin kamu gak bakal pernah bilang begitu. Serius deh! Terus kamu kudhu piye (harus gimana)? Yaa cari yang lain, masih banyak kok orang baik di muka bumi ini yang lebih pantas untuk jadi pasanganmu!

“Aku udah coba cari yang baik, tapi aku gak pernah menemukannya”

Yakin udah coba dengan sepenuh hati? Kalo memang demikian, mungkin memang kamu belum pantas untuk mendapatkan pasangan yang baik. Terus gimana? Yaa hal pertama yang harus kamu lakukan adalah melepaskan yang tidak baik terlebih dahulu. Bukan cuma masalah pasangan yang sekarang tidak baik, tapi kamu juga harus meninggalkan hal-hal atau sifat-sifat dalam dirimu yang tidak baik. Intinya, perbaiki diri dan pantaskan dirimu terlebih dahulu agar kebaikan datang menjemputmu. Trust me, it works! *bukan iklan elmen*

BACA JUGA : Kenapa kamu tidak pernah mendapatkan pasangan yang baik?

Inget ya, jika kamu enggan melepaskan hal yang tidak baik, maka kamu tidak akan pernah mendapatkan kebaikan. Dan jika kamu menghabiskan dan menyia-nyiakan umurmu untuk sesuatu yang sebenarnya tidak membuatmu bahagia, maka kamu tidak akan pernah mendapatkan kebahagiaan. Lepaskan walaupun berat, itu demi dirimu sendiri.

Ngerasa gak bisa? Bukan, aku yakin KAMU BISA, hanya saja kamu belum mau karena belum terbiasa. Masih gamau ngelepas juga? Yaudah, selamat menikmati penderitaan yang kamu pilih sendiri. Emang enak disakiti terus? Seneng ya? Piknik dulu gih sana..

Okedeh, sekian dulu dari aku untuk tulisan kali ini. Semoga bisa jadi bahan renungan buat kalian pembaca MasBocah dot kom. Perlu dicatat bahwa mungkin kalian perlu sedikit mencerna isi dari tulisan ini agar kalian paham maksudku. Semoga bermanfaat 😀

SHARE
Blogger lugu yang kadang punya rasa penasaran tinggi | Founder techijau.com & hayuklah.com | Main IG di @masbocah kadang main twitter juga di @PanduDryad

2 COMMENTS

  1. kalo yg udh menikah trus punya anak gimana? saat ini aku merasa terjebak apakah harus di akhiri/bertahan..
    melihat suami msh memikirkan mantan selingkuhannya..

    • Wah kalo ini sih berat yaa. Mesti bener-bener dipertimbangkan, dan baiknya dibicarakan dengan sang suami. Karena sebenarnya dalam kasus ini sih yang kasihan anak-anak nanti..

      Sebagai usaha terakhir untuk mempertahankan (demi anak anak), baiknya minta baik-baik pada suami untuk lebih memikirkan anak-anak, yang nanti secara nggak langsung bakal membuat dia untuk berpikir agar melupakan mantan selingkuhannya.

      Tapi kalo emang dia lebih mengutamakan mantan selingkuhannya atau bahkan sampai mengulanginya lagi, sebaiknya memang diakhiri aja kalo menurutku. Soalnya kemungkinan besar, dia akan terus begitu sampai… Kita nggak tau kapan. Pertimbangan lain, kalo sampe menunggu lebih lama, sementara suami masih selingkuh, kemungkinan juga dia bakal bawa penyakit, kan?

      Mumpung masih ada waktu juga. Siapa tau dengan diakhirinya hubungan ini, mbak bisa dapat jodoh yang lebih baik lagi..

      Sederhananya sih begitu. Meskipun yaa kembali lagi, perlu bener-bener dipertimbangkan dengan matang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here