Home Daily Life Haruskah Seorang Jomblo Bersedih?

Haruskah Seorang Jomblo Bersedih?

1922
0
SHARE

Haruskah Seorang Jomblo Bersedih? – Yap, dan beberapa jam lagi kita akan memasuki waktu Indonesia bagian sabtu malem. Halaah bilang malming aja ribet amat yak? Tapi emang sih ada sebagian dari kita yang gak mau atau gak suka menyebut kata “malem minggu” karena itu adalah waktu dimana mereka akan merasa nyesek khususnya bagi para jomblo-jomblo ngenes alias jones. Mungkin kamu yang lagi baca juga termasuk salah satunya. Hihihi :p Buat aku sendiri malem minggu itu emang gak ada, malem minggu itu hanya mitos!

Lhah berarti mas Bocah juga jones donk? Wwuuuuu jones teriak jones *timpuk pake sendal*

Eeeeeiiiitss enak aja!! Diriku bukan jones yaa! Oke oke ku akui diriku emang jomblo, tapi se-nggak-nya aku gak ngenes-ngenes amat seperti mereka-mereka yang benci ama hari sabtu malem (malem minggu) itu. Bahkan sering kali aku menikmati kesendirianku ini, seperti yang udah ku tulis di artikel I’m single and my life’s filled with wonder.

Ah masa sih? Berarti mas Bocah gak pernah galau donk? Gak mungkin ah.. Ah gak percaya ah..

Diriku gak bilang gitu ya. Kalo soal galau sih sebenernya sering, apalagi belakangan ini aku lagi coba deketin seorang cewe dimana misi PDKT ini sepertinya akan gagal karena dua faktor : 1. Sikap “bocah” ku & 2. Dia belum bisa move on dari mantannya *kemudian mewek 🙁 *.

Respon dari dia pun sudah menunjukkan bahwa dia gak demen ama diriku. Nyesek? Ya jelas donk! Tapi aku berusaha untuk melupakan itu atau justru menjadikannya sebuah motivasi baru dalam hidupku. Dan itu juga salah satu alasan kenapa aku bikin blog ini, untuk mencatat semua motivasi yang aku buat untuk diriku sendiri.

Yup, aku sering menjadikan kegalauanku sebagai sebuah motivasi baru dimana itu cukup membantuku untuk merubah sikap, menjadi pribadi baru yang tentunya lebih baik. Dan sepertinya hal itu perlu kalian tiru wahai para pembacaku yang baik *kemudian besar kepala*. Kadang aku suka miris ngeliat remaja-remaja yang ngerasa galau maximal cuma karena gak punya pacar.

Helllaaawww, emang tujuan lo idup itu cuma buat dapetin pacar ya?

Duh pikirannya sempit banget ya? Jomblo gak bikin kamu mati kok, kamu bisa idup tanpa pacar kok dan pacar bukan segalanya kok. Kenapa mesti galau berlebihan? Masih banyak kok hal yang lebih penting untuk dipikirkan dan dikerjakan. Banyak juga kok hal-hal positif yang bisa kamu raih selama kamu masih jomblo, khususnya buat kamu-kamu yang masih sekolah.

Masih kecil gausah mikir pacaranKamu jadi bisa lebih fokus belajar, gak perlu pusing mikirin pacar yang ngambek gara-gara minta dibeliin coklat rasa kuda bergoyang *nahloh nyari dimana tuh?*. Atau kamu juga gak perlu ngabisin duit ortu cuma buat hangout gak jelas di sabtu malem. Iya, dengan begitu hidupmu bisa lebih positif kan?

Kamu bisa berfokus untuk meraih prestasi tertentu untuk membanggakan ortu misalnya, atau kamu juga bisa me-makmur-kan dirimu sendiri (baca: memperkaya diri) agar kamu bisa hidup mandiri. Nah kalo kamu udah makmur pasti bakal lebih gampang kok dapetin pasangan, percaya deh!

Tapi kan aku butuh pacar mas, aku kesepian gak ada yang perhatian sama aku. Gak ada yang bisa diajak jalan kemana-mana. Gak ada yang traktir aku makan juga 🙁

Waini alasan terakhir ini yang kurang ajar *hadeeehh*. Masalah kesepian emang sering jadi alasan utama kenapa orang pengen banget punya pacar, tapi apa iya sampe galau berlebihan? Kayanya gak perlu deh. Kalaupun kamu lagi bengong alias lagi gak ngapa-ngapain, mending kamu isi waktu buat hal-hal positif misalnya nulis atau lakuin hal yang sekiranya kamu suka dan bisa bermanfaat buat kamu. Jangan malah ngelamunin si mantan yang udah jadi pacar orang, yang ada kamu makin galau dan gak bisa move on!

Aku sendiri lebih milih mengisi waktu buat nulis (lebih tepatnya ngetik sih ya) salah satunya ya di blog ini. Hasilnya? Aku bisa berbagi motivasi untuk orang-orang galau kaya kamu yang lagi baca tulisan ini. Hihihi 😛 Dan aku juga pernah dilirik di salah satu blog teknologi dari Indonesia yang cukup ternama untuk diangkat menjadi salah satu penulisnya gara-gara tulisan di salah satu blog ku yang katanya keren #uhuk. Hihi sombong ya? Ya wajar donk, soalnya itu merupakan sebuah prestasi tersendiri buat aku meskipun akhirnya tawaran itu aku tolak (maaf ya mas Hendra).

Nah kalo udah seperti itu kan lumayan, dari sekedar iseng menulis bisa jadi sebuah profesi baru. Dan kalo udah begitu kamu bakal bisa punya penghasilan sendiri deh, bisa beli ini itu deh, bisa meringankan beban ortu deh, bisa.. bisa.. apa lagi ya? Banyak deh!

Kadang kalo aku lagi bete dan bosen nulis, aku milih untuk jalan-jalan (beneran jalan pake kaki) ke belakang kosan yang kebetulan adalah areal persawahan. Nah disana aku menikmati banget tuh namanya pemandangan hijau persawahan, menghirup udara yang masih seger dan gak lupa buat potoin pemandangannya (bukan foto selfie loh ya! Siapa sih itu selfie? Aku gak kenal og).

Dari situ aja hidup udah terasa sangat menyenangkan kok. Yang penting gimana kita bersyukur aja, jadi meskipun jomblo kita juga bisa seneng. Iya mendingan jomblo sih, masih bisa bebas daripada punya pacar tapi tiap hari cuma bikin kita nyesek aja. Setuju gak? Yang gak setuju tak cipok nih! *maksa*. Dan banyak hal lain yang bisa kamu lakukan selama kamu masih sendiri alias jomblo. Jadi apa masih ada alasan bagi kalian para jomblo untuk bersedih? Hayo kalo masih sedih terus berarti kalian kurang bersyukur tuh.

Tapi mas, aku sering diledekin ama temen-temenku karena aku jomblo. Dibilang gak laku lah, ato apa lah gitu 🙁

Yaelah seloww aja kalee.. Mendingan gak laku sih daripada murahan #eh. Kalo misalnya kamu diledekin karena jomblo, nih ku kasih counter attack (jawaban/balasan) buat dia yang ngeledek :

Ntar juga kalo pacar lo nemu yang bagusan dikit dari lo, dia juga bakal ngaku jomblo kok. *dan kemudian ngakak*.

Jangan ngeledek jombloInget, jomblo itu bukan penyakit yang bisa bikin kalian mati! Bukan hal yang patut ditakuti dan bukanlah hal yang memalukan. Bahkan banyak kok yang bangga dan menyebut dirinya sebagai jomblo (padahal pacarnya banyak), contohnya ya itu tadi. Nah intinya buat kamu yang jomblo gak usah sedih, gak perlu berkecil hati dan gak perlu cepet-cepet nyari pacar. Mending kamu benahi diri supaya bisa jadi orang yang lebih baik supaya lawan jenis yang sikapnya baik bisa milih kamu sebagai pasangannya. Karena orang baik akan selalu memilih orang yang baik pula untuk jadi pasangannya.

Hemm udah malem ternyata, gak terasa di malem minggu ini aku bisa nyelesaiin tulisan ini sambil nungguin pesan atau kontak dari “dia” meski ternyata dia sama sekali gak menghubungiku sampai tulisan ini selesai dibuat. Gapapa sih, toh se-nggak-nya aku gak ber-mewek-ria cuma karena nungguin kontak darinya. Udah dulu ya, aku mau bobo.. Dadah *melambaikan tangan ke kamera*.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here