Gak Boleh Menyerah Dengan Keadaan!

Gak Boleh Menyerah Dengan Keadaan!

602
0
SHARE

Gak Boleh Menyerah Dengan Keadaan! – Kalo kata chitato (snack kentang yang terkenal itu loh) “life is never flat” yang artinya dilarang merokok hidup itu tidak pernah datar. Maksudnya, hidup itu pasti ada aja lika-likunya, ada aja masalah atau cobaannya, ada aja senengnya dan ada aja sedihnya. Iya, tanpa itu semua hidup kita pasti bakal ngebosenin banget kan? Mungkin emang Yang Maha Kuasa memberikan semua itu agar hidup kita berasa lebih seru 😀

Tapi tetep, semua lika-liku hidup itu harus berjalan seimbang. Makanya kalo kata aku sih hidup itu seperti sebuah “bumbu”, yang artinya komposisinya harus pas biar terasa sedap. Soalnya kalo kelebihan sesuatu di dalam bumbu itu, pasti bumbunya bakal terasa aneh dan pastinya gak bagus atau gak enak buat dimakan. Kebanyakan gula ntar terlalu manis, kebanyakan garem ntar terlalu asin, kebanyakan cabe cabean ntar kepedesan, kebanyakan bawang putih ntar getir.

Lhah ini lagi ngomongin apa toh mas? Mas Bocah mau masak ya?

Nggak sih, itu kan cuma perumpamaan aja. Tapi kebetulan emang posting ini terinspirasi dari masakan yang ku buat ama temen-temen tadi. Hehehe :p. Jadi tadi itu kita masak plus bikin sambel gitu. Nah di sambel itu salah satu temenku bilang “tambahin aja bawang putihnya biar enak” dan akhirnya ditambahin lah bawang putihnya. Walhasil rasanya jadi sedikit aneh, lebih terasa getir dari biasanya (kebetulan kita pake bawang putih mentah).

Dari getirnya bawang putih ini aku sadar, bahwa sesuatu yang bisa dianggap bisa “menyedapkan”pun justru akan membuat sesuatu menjadi terasa kurang enak. Sama dengan apa yang aku alami saat ini. Kebetulan kemaren-kemaren itu aku terlalu sering jalan-jalan untuk menyenangkan diriku, terlalu sering males-malesan juga. Emang sih aku dapet seneng, bisa santai juga tapi hasilnya baru aku rasakan tanggal 31 Mei 2014 kemaren ketika aku tau sumber penghasilan utama yang aku andalkan selama ini akhirnya kolaps alias hancur.

Tapi emang ada hubungannya ya males-malesan dengan hancurnya sumber penghasilan mas?

Ya jelas ada donk.. Karena terlalu sering males-malesan aku jadi jarang “kerja” dan menunda planning-planning yang udah aku buat sebelumnya. Akhirnya? Ya hancur digilas kerasnya persaingan. Dan itu cukup (eh lebih tepatnya “sangat”) membuatku shock, stress, down dan kawan-kawan. Ditambah lagi belakangan ini aku mulai ngerasa kesepian karena kelamaan jomblo dan merasa butuh support agar semua bebanku ini bisa terasa lebih ringan.

Tapi sayang, aku gak punya siapa-siapa untuk memberikan dukungan moral. Aku memang masih punya kedua orang tua yang Alhamdulillah masih sehat, tapi aku gak mau mereka tau kalo aku lagi kesulitan di kota Jogja, tempatku berpetualang (merantau mas, merantau -__-) saat ini.

Sempat berpikir mau pulang aja karena memang modalku udah sangat tipis, tapi kemudian aku ngeliat salah satu temenku yang sudah gak punya orang tua. Dia bener-bener sendiri dan lagi ngalamin kesulitan yang juga aku rasain saat ini dan bahkan jauh lebih berat. Aku kemudian mikir “gimana kalo aku jadi dia? Mau pulang kemana aku? Masa aku nyerah gitu aja sih?”. Dan pemikiran itu sukses memberikan sedikit motivasi untuk bisa melawan keadaanku saat ini. Yups, hidup ini keras dan roda kehidupan akan menggilas siapapun yang menyerah dengan keadaan.

Jadi gak ada pilihan untuk menyerah. Ini ujian hidup, ujian untuk membuktikan kualitasku! Aku baca-baca lagi motivasi yang pernah aku tulis di artikel tips menghadapi cobaan dan beban hidup dan aku menggaris bawahi kata-kata yang aku kutip disana bahwa :

Kita diberi cobaan untuk memperingatkan kita agar memperbaiki kesalahan dalam diri kita, untuk bisa menjadi pribadi yang lebih baik tentunya.

Dan memang selama ini aku banyak melakukan kesalahan yang harus segera aku perbaiki saat ini. Semoga aku bisa segera melalui cobaan ini dengan baik dan membuatku menjadi orang yang lebih baik nantinya. Aamiin 🙂

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY