Efek Buruk Terlalu Lama Bermain Gadget Menurut Masbocah

Efek Buruk Terlalu Lama Bermain Gadget Menurut Masbocah

2188
0
SHARE

Efek Buruk Terlalu Lama Bermain Gadget Menurut Masbocah – Hayoo siapa disini yang suka lupa waktu kalo udah pegang hape ato tablet? Ayo ngacung! Emang kebangetan ya dua jenis gadget itu, bisa banget merebut perhatian kita hanya dengan layar segede talenan-nya. Bahkan gak jarang para #GenerasiMenduduk lebih memperhatikan gadgetnya daripada pacarnya.

Iya, aku sering tuh liat orang malem mingguan, jalan beduaan tapi mereka pada asik sama gadgetnya masing-masing. SAKIT JIWA gak tuh? Terus buat apa keluar malem mingguan kalo ujung-ujungnya tetep mantengin layar hape doank? Bukan cuma pas malem minggu aja sih, banyak juga tuh orang-orang yang lagi traveling alias jalan-jalan tapi yang dipantengin layar hapenya terus. Lah terus buat apa kamu jalan-jalan, nak? #SedihLiatnya

Efek buruk terlalu lama main hapeEmang ya, saat ini hape dan tablet itu bener-bener jadi salah satu kebutuhan pokok buat kita. Tapi kamu tau gak sih, kalo ternyata kedua jenis benda ini punya efek buruk buat kita? Based on what i could see *ceilah, pake bahasa lokal aja woy!*. Oke oke, ulang ya.. Berdasarkan apa yang bisa aku lihat dan apa yang aku alami sendiri, ternyata memang terlalu lama bermain gadget itu punya beberapa efek buruk loh! Apa aja sih emangnya?

Sering Sakit Leher

Ini masalah pertama yang mungkin bakal pertama kali disadari oleh #GenerasiMenunduk. Dulu waktu aku masih jadi salah satu orang yang setiap saat mantengin layar hape, aku juga merasakan hal ini. Di belakang leher tuh berasa sakit dan kaku, karena kebanyakan nunduk mantengin layar. Setelah itu aku coba istirahat buat main hape, ternyata emang sakitnya hilang sendiri. Dan ternyata lagi, banyak juga orang yang mengalami masalah yang sama karena keseringan main hape. Jadi dari situ bisa aku simpulkan bahwa salah satu efek samping dari main gadget adalah sakit leher di bagian belakang.

Bikin Orang Jadi Telmi

Kamu tau kan artinya telmi? Iya, telmi itu maksudnya adalah kependekan dari Telat Mikir! Menurut pengalamanku, terlalu lama menatap layar gadget ternyata bisa berdampak lebih buruk daripada menatap mata si mantan. Kalo menatap mata si mantan terlalu lama sih paling cuma jadi baper aja, nah kalo terlalu lama menatap layar hape? Bisa bikin fokus kita terganggu, yang kalo udah di level agak parah, bisa berpengaruh pada kecepatan berpikir kita.

Serius deh! Dari sekian banyak temen yang aku punya, rata-rata mereka yang keseringan mantengin layar hape tuh punya gangguan konsentrasi dan sulit “nangkep” atau mengerti sesuatu yang sudah kita jelaskan. Akupun pernah ngerasainnya sendiri, dimana pikiran berasa hang, tatapan jadi kurang fokus kalo udah kelamaan mantengin layar hape.

Jadi Saingannya Bolot

Tau Haji Bolot kan? Itu loh entertainer yang biasa memerankan sosok seseorang yang budeg. Nah biasanya mereka yang udah ketagihan pegang gadget tuh bakal mirip sama Haji Bolot kalo lagi akting. Ditanya sesuatu, pasti gak langsung nangkep.

A : Tong, roti yang tadi lu taruh mana?

B : Hah? *sambil sibuk mantengin hape*

A : Roti tong, roti! Lu taruh mana?

B : Roti apaan? *masih sibuk mantengin hape*

A : Roti yang tadi pagi gua beli itu, lu taruh mana?

B : Hah? *tetep mantengin hapenya*

A : BANGKE LU TONG, BUANGKE! HA HE HA HE MULU…!!

Ngeselin gak tuh? Pernah nemu orang yang kek gitu? Aku yakin pasti pernah. Mbok ya kalo diajak ngomong tuh ditaroh dulu hapenya, terus dengerin orang yang ngomong. Hadeeeehhh bener-bener minta disambit tuh orang kek gitu! Biasanya sih aku bakalan males buat ngomong lagi kalo si lawan bicara udah bilang “heh?” sambil mantengin hape. Percuma, capek sendiri jadinya. Hayati lelah bang, lelah 🙁

Jadi Males Gerak

Penyakit selanjutnya dari #GenerasiMenunduk adalah sindrom mager alias males gerak. Untuk sekedar ngambil sesuatu yang jaraknya cuma beberapa langkah aja males, “berat sama hapenya”. Apalagi kalo hape lagi dicolok charger, makin gak rela dah tuh buat gerak karena gabisa bawa hapenya. Padahal badan yang jarang digerakin itu gak bagus loh. Jadi kurang sehat, dalam arti jadi lebih ringkih (gampang sakit), gampang lemes, gampang ngantuk dan sebagainya.

Bikin Orang Jadi Gak Aware

Menurutku, dari semua efek yang aku tulis disini, yang satu ini adalah efek yang paling bahaya kalo terlalu lama atau terlalu asik dengan hape. Kita jadi gak aware sama keadaan sekitar kita. Kenapa ini jadi sesuatu yang berbahaya? Ya jelas, karena kita jadi gak tau keadaan di sekitar kita karena terlalu asik berfokus pada layar hape atau tablet. Karena kita gak tau keadaan di sekitar, otomatis kita jadi gak waspada.

Kita jadi gak tau kalo ada orang yang diem-diem jalan mendekat. Bukan buat ngajak kenalan, tapi buat ngambil dompetmu. Coba aja kalo kita perhatikan hal yang terjadi disekitar kita, pasti hal seperti ini bisa dicegah. Jadi kalo pas ada copet yang coba ngedeket, kita bisa tau dan siap buat ngajak dia kenalan sebelum dia ngambil dompet kita.

Mending kek ya kalo cuma kecopetan cuma gegara gak waspada. Lah kalo misalnya kamu lagi duduk di parkiran mantengin hape terus tiba-tiba ada baliho yang roboh gimana? Kalo kita aware dan tau keadaan sekitar sih masih ada kemungkinan buat menghindar karena kita sadar dan tau lebih awal plus ada waktu buat mikir dan memperkirakan itu baliho bakal jatuh kemana. Lah kalo lagi mantengin layar? Mana sadar kalo ada baliho yang lagi roboh, lha wong dipanggil aja masih “hah heh hah heh”. Tau-tau udah wasalam aja, ketindih baliho. Duh, jangan sampe deh yaa.

Gak Bisa Menikmati Hidup

Ini nih yang paling bikin aku sedih kalo ngeliat salah satu dari #GenerasiMenunduk. Aku yakin pake banget kalo sebagian besar dari mereka itu pasti bakal ngerasa hidupnya lebih ngebosenin dibandingkan dengan mereka yang hidup normal. Yaa coba aja bayangin, dunia itu luas loh, kaya warna dan banyak sekali hal-hal menarik yang bisa kamu temuin di dunia nyata. Tapi kok kamu malah lebih memilih untuk menghabiskan hari-harimu dengan menunduk dan memandangi layar?

Pergi jalan-jalan, tapi yang dipantengin layar hape. Ngumpul bareng temen, tapi yang dipantengin layar hape. Bahkan gak jarang tuh orang yang duduk di depan TV yang nyala, tapi yang dipantengin layar hape juga. Terus senengnya dimana?

Aku pernah follow satu akun twitter karena dia minta di folbek. Jadi akun ini tuh kayanya punya cewek bocah SMP. And you know what, dia ini ngetweetnya bener-bener hampir tiap menit dari pagi sampe malem dan gak bakalan berenti kalo belom kena tweet limit (ato apalah itu namanya). Yaa menurutku gila aja gitu, sampe-sampe kalo gak ada bahan buat nge-tweet, angka di jam pun dia posting juga. Bukan cuma risih karena timeline penuh sama tweet nya ini anak, tapi aku juga kasian. Duhh deekk kamu itu idupnya di twitter ato gimana sih? Melek dek, melek! Dunia jauh lebih luas dan lebih indah buat dinikmati!

Sedih, beneran. Benda kecil yang katanya canggih itu sudah merusak cara berinteraksi antar umat manusia dan menciptakan #GenerasiMenunduk. Jadi, apakah kamu yang baca ini adalah salah satu dari #GenerasiMenunduk? Udah ngerasain efek-efek buruk yang aku sebutin itu belom? Atau mungkin kamu punya pengalaman lain? Komen aja, gratis kok!

Akhir kata, aku harap para orang tua bisa membatasi interaksi si kecil dengan gadget, kalo perlu sih jangan dikasih gadget supaya gak menjadi kebiasaan dan menciptakan #GenerasiMenunduk yang lainnya. Dan beruntunglah kita yang dari #Generasi90an karena kita sempat merasakan masa kecil yang amat sangat penuh warna, penuh imajinasi dan penuh kebahagiaan tanpa diracuni oleh gadget. Semoga bisa jadi bahan renungan buat kita. Kalo ngerasa artikel ini bermanfaat, share aja supaya lebih banyak yang baca 🙂

Salam – Masbocah

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY