Home Daily Life Cara Menjadi Pribadi Yang Baik Ala Masbocah (PART I)

Cara Menjadi Pribadi Yang Baik Ala Masbocah (PART I)

629
0
SHARE

Cara Menjadi Pribadi Yang Baik Ala Masbocah (PART I) – Hayo siapa disini yang pengen jadi pribadi yang baik? Kamu? Kamu? Oh kamu juga ya? Oke oke sabar dulu karena kita masih ada di bagian pembuka artikel ini. Emm memang sih banyak orang yang mengaku pengen jadi pribadi yang baik, tapi kenyataanya cuma sedikit orang yang bener-bener niat buat mewujudkannya.

Hayoo niat kamu udah kuat belom? Kalo belum yaa mending kamu close aja halaman ini karena gak bakal berguna buat kamu yang gak mau bener-bener berusaha untuk jadi orang atau pribadi yang baik.

Tapi buat kamu yang bener-bener niat, kamu mesti baca artikel ini perlahan-lahan dan kalo perlu kamu bookmark halaman ini (ctrl+b) supaya kamu gampang untuk baca artikel ini lain waktu saat kamu lagi santai biar bisa mencerna dan bener-bener paham maksud dari artikel ini.

Kalo menurut Masbocah, kepribadian itu rumit karena ini adalah “perpaduan” antara berbagai sifat yang kita miliki. Artinya kalo kita masih punya banyak sifat atau sikap yang buruk, ya berarti pribadi kita juga belum cukup baik. Nah biasanya sifat kita itu terbentuk atau dipengaruhi oleh lingkungan dan kebiasaan dari diri sendiri.

Tapi tetep, diri kita sendirilah yang menentukan apakah kita ingin punya sifat atau sikap yang baik atau tidak. Dan hal pertama yang pengen aku bahas disini adalah hal yang menyangkut soal gaya hidup dan rasa malas.

Duhh kapan ya aku bisa punya ini?

Duhh pengen deh bisa beli itu..

Duhh kapan ya aku bisa kaya? Kapan aku bisa jadi bos?

Pertanyaan (atau lebih tepat disebut dengan keluhan deh kayanya) seperti itu sering aku denger dari beberapa temenku. Rata-rata dari mereka tuh pengen mengejar kesenangan secepat mungkin tapi melalaikan hal yang seharusnya mereka lakukan untuk mendapat kesenangan itu. Artinya mereka selalu menginginkan hak mereka padahal mereka belum menjalankan KEWAJIBAN. Contohnya tuh kaya gini:

  • Si ntong pengen nabung buat beli hape yang ada kulkasnya biar bisa dipamerin ke temen-temennya. Biar bisa terwujud dia harus beresin kerjaannya supaya si bos seneng dan dapet gaji gede, biar bisa ditabung buat beli hape itu tuh. Tapi bukannya beresin kerjaan, si ntong malah sibuk pesbukan, main poker, dan cari kenalan di dunia maya. Kerjaannya pun jadi gak ada yang beres, dia dimarahi bos dan akhirnya dipecat. Gak jadi beli hape deh.
  • Si ncong pengen jadi orang kaya. Saking pengennya, dia terus aja ngeluh “kapan ya aku bisa kaya?”. Dan kerjaannya tuh cuma ngeluh tanpa mau berusaha untuk mewujudkannya. Akhirnya si ncong gak kaya kaya *udah gitu aja*.

Dari kedua contoh diatas bisa dilihat *dibaca woy* bahwa si ntong dan si ncong sama-sama gak bener-bener niat untuk meraih keinginannya. Dan keduanya menggambarkan betapa mereka malas untuk meraih apa yang mereka ingin. Hemm dipikir rejekinya bisa dateng sendiri kali ya?

Oke, memang banyak yang bilang bahwa “rejeki gak kemana” tapi menurutku itu bukan berarti rejeki yang kita ingin bakalan dateng gitu aja ke kita. “Gak kemana” itu artinya diem, dan kalo rejekinya itu gak berusaha kita ambil ya kita gak bakalan dapet itu rejeki. Nah sekarang kembali ke topik.

Malas itu bukanlah termasuk sifat yang baik. Jadi kalo kita masih pelihara sifat yang satu ini, ya kita gak bakal bisa jadi pribadi yang baik. Sifat malas ini juga akan sangat mempengaruhi hidup kita loh, seperti yang sudah bisa dilihat dari kisah si ntong dan si ncong diatas.

Si ntong ingin meraih kesenangan, tapi dia malah menghabiskan kesenangannya di awal hingga akhirnya dia harus bersusah kemudian. Sedangkan si ncong juga ingin meraih kesenangan, tapi dia malas untuk meraihnya hingga akhirnya diapun tak pernah menggapai kesenangan itu. Pernah denger pribahasa yang bunyinya begini :

Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ketepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian.

Nah arti dari pribahasa tersebut lebih kurang adalah kita harus berusaha untuk mendapatkan apa yang kita inginkan karena keinginan kita gak bakal bisa terwujud tanpa usaha, harus menjalankan KEWAJIBAN sebelum nanti mendapatkan HAK yang sepantasnya, harus ada pengorbanan (mengorbankan kesenangan saat ini) untuk mendapat kesenangan di kemudian hari. Contoh sederhananya kaya begini:

Kalau sudah punya istri nanti, si ndul pengen bulan madu di nyu zilen. Untuk bisa mewujudkannya dia berusaha semampunya untuk memajukan usahanya meskipun dia harus mengorbankan banyak waktu untuk bersenang-senang dengan temannya. Bahkan dia sampai menjomblo 3 tahun karena gak sempat kenalan (apalagi pacaran) sama cewek. Dan seiring waktu usahanya pun maju jaya makmur sentosa dan ia bisa memperistri seorang gadis cantik, kalem, rendah hati dan humoris *waduh itu kan tipe cewekku*.

Ia pun akhirnya bisa berbulan madu di nyu zilen dan berlibur ke berbagai tempat lain tanpa mengkhawatirkan soal finansial karena hasil dari usahanya dulu sudah sangat mencukupi kebutuhannya.

Nah intinya disini udah jelas! Kalo kamu menuruti rasa malasmu untuk saat ini maka nantinya kamu akan menghabiskan umurmu untuk berusaha.

Senengnya sekarang, repotnya belakangan

Dan kalo sekarang kamu mengorbankan waktumu untuk berusaha, nantinya kamu bakal bisa menghabiskan umurmu untuk bersantai..

Repotnya sekarang, santainya belakangan tjoy

Sudah paham maksud dari postingan ini? Kalo belum paham dibaca lagi yaa! Oke kayanya udah kepanjangan nih tulisannya jadi udahan dulu ya. Oia ini baru part one loh, nanti Insya Allah aku bakal nulis lagi soal tema yang sama tapi dengan topik yang beda. Semoga bermanfaat 🙂

SHARE
Blogger lugu yang kadang punya rasa penasaran tinggi | Founder techijau.com & hayuklah.com | Main IG di @masbocah kadang main twitter juga di @PanduDryad

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here